Disember 28, 2009

Imbasan: Buku 2009

Perpindahan sebentar saya ke bumi England menyedarkan saya betapa banyak beda kita dengan masyarakat negara sendiri. Orang Malaysia masih kurang membaca. Sedang yang dicanang-canang 'Membaca budaya ilmu' itu langsung siapa saja yang menyahut. Di England, iklan buku ini persis iklan wayang. "Buku terbaru ini akan keluar sekian hari dan sekian masa, nantikan!" seperti itu, betapa masyarakat asing sangat suka membaca. Di dalam keretapi, pasti akan ada orang yang membaca. Semasa menunggu bas, tentu ada mata yang merenung senaskhah dua buku. Berdiri, duduk, tidak kisah bagaimana, asal buku dia bawa, baca itu jadi mesti. Bukan saja itu, lebih menggalakkan mereka membaca ialah harga buku yang murah. Setakat seringgit dua sudah boleh dapat sebuah buku lagak kamus. Banyak pula kedai bukunya, masing-masing dengan perang promosi dan runtuh harga, semua demi menarik orang membeli dan membaca lebih banyak!

Itu di bumi England. Bagaimana kita di Malaysia?

Sekadar mencetus buah fikir.

Tahun ini, saya menghabiskan a-level dan sempat bercuti untuk 3 bulan. Awal tahun dulu, ketika mempersiap diri untuk peperiksaan itu saya kurang membaca, apatah lagi saat peperiksaan berlangsung. Ketika itu blog saya ditutup sebentar atas beberapa sebab termasuklah ini--dari "The Reading Room" saya berpindah ke "Helaian-helaian Rindu"-- dan kembali berkongsi pembacaan. Kemudian cuti 3 bulan itu 'mewajibkan' saya yang tak berjalan ke mana untuk cuba menghabiskan buku yang lampau banyak di atas almari pakaian saya.

Jikalau diingat-ingat, saya sudah mula selesa menatapi isi buku ilmiah dan bukan fiksyen, malah sejarah yang saya benci waktu di sekolah dulu. Novel dewasa berbahasa Inggeris dengan teks kecil pun sudah mampu saya menyanggupinya. Nampaknya cita-cita saya yang saya sebut dalam imbasan tahun lalu tercapai sedikit sebanyak, alhamdulillah dengan membaca lebih banyak jenis buku saya lebih terpelajar dalam pelbagai aspek.


Berikut buku-buku yang sempat saya kongsi tahun ini:
  1. Sepuluh Wasiat - As-Syahid Imam Hassan Al-Banna
  2. Telaga Budi - Nik Aziz Nik Mat
  3. Mikhail - Ramlee Awang Murshid
  4. Tulisan Cerminan Personaliti Diri - Khadijah Ibrahim
  5. I Love Ramadhan - Sahrulazmi Sidek
  6. Imam - Abdullah Hussain
  7. Bila Tuhan Berbicara - Faisal Tehrani
  8. Angels & Demons - Dan Brown
  9. Bertemu Janji Allah - Nik Aziz Nik Mat
  10. The Da Vinci Code - Dan Brown
  11. Terasing - Hilal Asyraf
  12. The Last Olympian (Percy Jackson & The Olympians #5) - Rick Riordan
  13. Bukti-bukti Sains & Sejarah: Kerasulan Muhammad - Dr. Danial Zainal Abidin
  14. Rooftop Rant - Hlovate
  15. Israel Is Not Real - Anwar M. Aris
  16. Rindu Bau Pohon Tin - Hasrizal Abdul Jamil
  17. Apabila Haiwan Menjadi Guru - Sahrulazmi Sidek
  18. VT - Hilal Asyraf
  19. The Amulet of Samarkand - Jonathan Stroud
  20. Tunggu Teduh Dulu - Faisal Tehrani
  21. Aku Terima Nikahnya - Hasrizal Abdul Jamil
  22. Mahathir Mohamad: An Illustrated Biography - E.Yu
  23. Cinta Alhambra dalam Kembara Sasterawan - Hasan Ali
  24. Relasi - Hilal Asyraf
  25. Tuhan Manusia - Faisal Tehrani
  26. Salina - A. Samad Said
  27. Fikah Luar Negara - Maszlee Malik & Hamidah Mat
  28. The Muslim Conquest of Spain - Shahnaz Husain
  29. The Art of Racing in the Rain - Garth Stein
Berikut pula ulasan lain (animasi, adaptasi novel, seni dll):
  1. Monster - Naoki Urasawa
  2. Erin the Beast Player - Nahoko Uehashi
  3. Pokemon 4Ever
  4. Kimi ni Todoke - Karuho Shiina
Sesudah itu, saya juga telah meluaskan fokus blog dari bingkisan buku yang dibaca kepada perkongsian pengalaman dan sedikit peringatan berdasarkan ilmu yang saya peroleh. Alhamdulillah, setakat ini baru satu saja entri yang berbaur emosi. Mulanya blog ini saya cipta dari blog lama khas untuk respon dari pembacaan saya--tapi nampaknya pengalaman-pengalaman dan ilmu dari guru yang pelbagai serasa rugi kalau tak saya ceritakan. Maka hasilnya seperti yang tercatat sebelum-sebelum ini.

Beberapa buku juga tidak sempat saya habiskan, antaranya buku Brisingr oleh Christopher Paolini; naskhah Lamunan Puitis oleh Shahnon Ahmad yang saya tinggalkan sebelum berhijrah ke England, Masitah oleh Mawar Shafei, Merengkuh Langit oleh S.M. Zakir--antara tiga buku yang sangat diberati weltanschaaung Melayu, sayang tak mampu saya kaut isinya sehingga muka akhir. Buku Langit Ilahi: Tuhan Tidak Lupakan Kita yang dikarang oleh Hilal Asyraf juga tidak sempat saya kongsikan di sini, sedang saya sudah berjanji pada dia untuk menulis respon saya di sini. Maaf Hilal, bergegas ke bumi England, beg pun sudah penuh waktu itu, tidak dapat pula menyelitkan buku ini. Entah bila, tapi akan dilunasi juga janji ini, insya Allah.

Dan, harga yang tercatat pada rinci buku yang dikongsikan nampaknya sudah berubah dari Ringgit Malaysia kepada Pound! Maaf, ini tak dapat dielakkan, saya tak tahu harga sebenar buku yang diperoleh di UK ini di Malaysia.

Hmm, juga, buku paling berpengaruh bagi saya untuk tahun ini ialah Tunggu Teduh Dulu.

Azam saya tahun hadapan, 2010/1431H, adalah untuk menguasai sedikit sebanyak sejarah Islam, dan membaca karya-karya ilmiah untuk jiwa, juga buku islami untuk perbaiki diri dan menjadi orang yang mampu memperbaikkan sekelilingnya. Jika tak mampu semua, sedikit dari tiap azam itu pun cukuplah, ya saya punya prioriti lain, belajar contohnya.

InsyaAllah!

Nota: Untuk senarai imbasan 2008 dan 2007 pautan ada di sebelah kanan atas blog.

HelaianRindu:  ...Masuk tahun ketiga aku memblog, agh. Kerajaan Abbasiah bukan saja ada kutub khanah, malah ada bangunan khas di luarnya, hanya untuk menyimpan indeks/senarai buku yang berada dalam perpustakaan agung itu!

Disember 21, 2009

Raison d'être: The Art of Racing in the Rain



Judul: The Art of Racing in the Rain
Penulis: Garth Stein 
Penerbit: HarperCollins 
Tahun: 2008 
Bil. mukasurat: 321 
Harga: £14.99

Maaf, harga tidak saya tukarkan pada matawang Malaysia disebabkan harganya yang mungkin berbeza. Tambahan lagi saya sebenarnya membeli buku ini dengan harga diskaun, bukan harga asal. Minta maaf mengaburi mata anda dengan harga yang agak mahal itu.

The Art of Racing in the Rain, kisah seorang pelumba kereta bernama Denny bersama keluarganya yang tinggal di Amerika Syarikat. Menariknya, kisah ini diceritakan melalui kaca mata seekor anjing. Anjing peliharaan Denny ini bernama Enzo dan dalam buku ini ia mengimbas kembali suka duka hidup yang dilaluinya bersama Denny sejak mula tinggal bersama tuannya itu.

Saya labelkan buku ini dengan tag falsafah. Mengapa? Kerana ceritanya begitu banyak yang analogikal dan juga mengandungi pelbagai falsafah di sebalik perlumbaan kereta. Denny sebagai pelumba di litar, dia adalah juara. Pasti mampu mendahului saingannya yang lain dengan cemerlang. Begitu juga hidup Denny: Dia punya keluarga yang bahagia, kawan yang baik, pekerjaan yang disenangi olehnya. Semuanya lancar, hidupnya persis litar lumba yang selalu dikuasainya. Namun, sejak isterinya Eve ditimpa penyakit, perlumbaan hidupnya tidak selancar dahulu lagi. Ada kereta lain yang menjadi halangan.

Enzo, anjingnya yang memerhati gerak laku tuannya itu sentiasa cuba memberi semangat. Kata-kata Denny "That which you manifest is before you" selalu dia hadamkan dalam minda. Bahawa setiap hasil itu adalah dari usaha dan perbuatan kita sendiri. Apa yang terjadi di litar lumba, menang kalah, adalah hasil daya usaha kita. Kalau kita tidak berusaha bersungguh untuk berjaya, masakan johan itu kita punya?

Setelah kematian isterinya, hidupnya makin dikongkong ujian. Anaknya pula jadi rebutan hak penjagaan. Tuduhan merogol remaja bawah umur pula dikenakan pada Denny. Dia sudah hampir menyerah kalah dalam litar lumba hidupnya, tapi Enzo, yang kononnya punya consciousness tersendiri, mencuba pelbagai cara demi meyakinkan tuannya yang dia masih belum kalah. Nyawa masih ada, selagi itu perlumbaan belum tamat. Dan benar, apabila enjin dihidupkan kembali, ada jalan mudah melorong dia di garis penamat!

Raison d'être, bagi Denny adalah anaknya Zoe. Dan kenapa dia harus berpaling selagi dia belum dapat apa yang dicapainya? Bagi Enzo, raison d'êtrenya satu: Melihat keluarga Denny kembali menyatu dan mencapai bahagia. Maka dia juga tak sanggup mengalah andai 'sebab kewujudan'nya itu tidak dia capai.

Kisah ini sememangnya satu kisah yang baik. Dipadankan dengan falsafah enak yang tersendiri, sebagai pembaca saya juga mampu merefleksi apa yang terkandung pada maknawi hidup kita di dunia ini. Selagi nyawa dikandung badan, bukankah sepatutnya perlumbaan mengejar redha itu wajar kita teruskan? Kan itu raison d'être kita. Tersungkur dan terkebelakang bukan bermakna kita harus berhenti dan menyerah. Itu cuma sebab-sebab untuk kita terus perkuatkan langkah, menuju kejayaan!

Saya bagi 7/10 bintang--tak rugi mencubanya!

Disember 12, 2009

Sejarah Inderaloka: The Muslim Conquest of Spain


Judul: The Muslim Conquest of Spain and the Legacy of Al-Andalus
Penulis: Shahnaz Husain
Penerbit: Ta-Ha Publishers Ltd.
Tahun: 2004
Bil. mukasurat: 128
Harga: £3.50

Bukan mudah untuk menakluki sebuah negara. Namun dengan bantuan sukarela dari pemimpin tempatan, Musa bin Nusair dan panglima tentera bernama Tariq bin Ziyad berjaya menjatuhkan pemerintahan  raja Visigoth zalim bernama Roderick sekaligus menawan Semenanjung Iberia. Inilah permulaan kepada legasi Andalusia, sebuah empayar Islam yang disebut-sebut sebagai sebuah syurga dunia di sebalik jejeran pergunungan Sierra Morena.

Seingat saya, mula-mula jiwa saya sedikit tertarik untuk mengetahui sejarah Islam Andalus ini adalah sejak keluarnya album sulung Far East. Ketika itu saya di tingkatan berapa, tidak ingat pula, mungkin tingkatan 3 atau 4. Lagu "Ma'assalamah Ya Andalus" dendangan merekalah yang mencetus perasaan itu. Dalam lagu itu diceritakan bahawa terdapat sebuah kerajaan Islam agung dan masyhur bergelar Andalusia yang akhirnya jatuh kerana kealpaan dan keterlupaan. Namun, yang membuat pendengar tertanya-tanya, di mana kerajaan ini berada, siapa pemerintahnya, bila zamannya? Dan apa yang terjadi pada kerajaan sebegini masyhur sehingga ia mampu tersungkur? Kalah di tangan siapa? Semuanya tidak disebut, lagu itu tidak merakam walau secebis fakta. Namun ketika itu, saya masih tidak suka pada sejarah. Er, sangat tak suka ya. Inilah akibat belajar semata-mata untuk peperiksaan. Jangan dicontohi, adik-adik sekalian. (Alhamdulillah, sekarang mula minat mungkin sebab boleh belajar tentang sejarah dengan bebas.) Jadi saya kurang menerokai lagi sejarah-sejarah baik Islam mahupun tamadun lain.

Dalam buku ini, jawapan kepada persoalan-persoalan itu sedikit sebanyak dirungkai. Penulis telah menceritakan sejarah Semenanjung Iberia sejak dari pemerintahan Rom lagi. Setelah itu Visigoth datang dan akhirnya ditakluk oleh tentera Islam. Naratifnya ringkas, cukup baik untuk permulaan menelusuri sejarah Andalus.

Antara perkara yang menarik yang suka saya kongsikan adalah mengenai asal-usul nama tempat yang terdapat di Selatan Sepanyol kini. Rupa-rupanya banyak nama tempat yang bunyinya seperti bahasa tempatan rupanya berasal dari bahasa arab. Pusing punya pusing, jadi satu nama keinggerisan dan asing. Contohnya Selat Gibraltar yang membahagikan Benua Afrika dengan Bumi Andalus. Nama ini sebenarnya bersempena sejarah Tariq bin Ziyad berlabuh di kawasan pergunungan di hujung tanah Andalus setelah merentas selat tersebut. Gunung tersebut diberi nama Jabal At-Tariq, bermaksud Gunung Tariq. Perasan atau tak, nama itu tak semena dipendekkan dihujungnya, dipelatkan awalnya menjadi Gibraltar! Sama juga seperti taman bunga indah di Istana Alhambra yang dipanggil Jannat Al-Arif (Architect's Garden), entah macam mana terbelit lidah orang asing menyebutnya kini sebagai Generalife!

Kebetulan? Betulkah? Tapi, bila diperhatikan, nampak logik kan? Bahagian barat yang dipanggil Al-Gharb pun kini disebut Algarve, ini bukan kebetulan!

Selepas rentetan sebelum dan selepas penaklukan selatan Sepanyol oleh tentera Islam dalam bahagian I, bahagian II pula disediakan, menghidangkan kisah kegemilangan empayar Andalus. Antara kata-kata cendekiawan yang terkenal mengenai kegemilangan Andalus ialah kata-kata Victor Robinson dalam bukunya The Story of Medicine: "Europe was darkened at sunset, Cordova shone with public lamps; Europe was dirty, Cordova built a thousand bath; Europe was cover with vermin, Cordova change undergarment daily; Europe lay in mud, Cordova streets were paved; Europe’s palaces had smoke-holes in the ceiling, Cordova arabesques were exquisite; Europe’s nobility could not sign its name, Cordova’s children went to school; Europe’s monk could not read the baptismal service, Cordova teachers created a library of Alexandrian dimension."

Lihat betapa hinanya Eropah waktu itu, sehinggakan orang berstatus tinggi tidak terpelajar seperti kanak-kanak di Cordoba!

Waktu ini juga pelbagai tokoh muncul dari Andalus, antara yang disebut dalam buku ini ialah Ibn Rushd yang terkenal sebagai figura filsuf yang mentafsir idea-idea Aristotle dan Plato, Ibn Arabi yang petah berkata-kata dan menyampai dakwah sehingga berani menyangkal teori triniti di hadapan paderi di dalam sebuah gereja dan mengislamkan ramai orang; sehinggalah kepada Muhammad Ziryab yang fasih dengan ilmu busana, wangian, muzik, dan seni makan. Sedar atau tidak, 3-course meal yang orang barat selalu bangga-banggakan di restoran mewah, bermula dari appetizer sehingga pencuci mulut--itu orang Islam yang punya!

Penulis juga tidak lupa memuatkan cebisan senibina agung di kerajaan Andalus, tentunya Alhambra dan Masjid Cordoba. Di penghujung buku ini disertakan indeks/glosari nama-nama dan tempat penting yang sesuai dibuat rujukan pantas bagi mereka yang suka mendalami sejarah kerajaan Andalus ini.

Namun, harus diingat, seindah manapun Andalus, pengakhirannya menyayat hati.

Apa kesudahannya? Mungkin saya bisa jawab melalui pembacaan kali lain. Insya Allah.

*Baca bingkisan Cinta Alhambra dalam Kembara Sasterawan di sini.

HelaianRindu: Andartu=anak dara tua, ada orang menyebut andalusia=anak dara lanjut usia!

Disember 08, 2009

Jeda III: Joie de Vivre!



Ini joie de vivre saya.

Aduh rindunya dengan helaian-helaian yang ditinggalkan di rumah. Saya dah tak dapat membaca novel-novel fiksi bahasa Melayu lagi...banyak lagi yang tak dapat saya baca. Buku Saladin karya Stanley Lane-Poole yang terkenal itu pun belum sempat diusik, apa lagi trilogi Lamunan Puitis, Mahabbah dan Ranjau Sepanjang Jalan karya Shahnon Ahmad yang sempat terbaca beberapa helaian depan saja.



Saya asyik memerhatikan gambar-gambar ini, dan agh, très jolie!


Tunggu Teduh Dulu, ingin baca semula! Perempuan Politikus Melayu, entah bila pula?



Tolong! Saya mahu balik rumah dan membaca semua ini...

..dan boleh berkongsi semua di sini kembali sebanyak-banyaknya!

November 30, 2009

Tabula Rasa III: Hadiah



Assalamualaikum warahmatullah.

Kehadapan sahabatku Azrul Rezuan Azman.

Aku hamparkan warkah ini di hadapanmu demi menceritakan sebuah kisah. Ex libris pengalamanku yang baru aku dapati petang semalam. Oh ya, aku di sini sihat, engkau kuharap begitulah juga.

Semalam cuaca semakin sejuk di Birmingham. Boleh lihat nafas sendiri terhembus walaupun di dalam rumah! Tetapi hebatnya peristiwa yang kualami ini, bisa menghangatkan suasana. Di negara sendiri pun tidak pernah memperoleh pengalaman sebaik ini, tiba-tiba boleh mengecapinya di bumi asing England ini. Allahu Akbar, ini hadiah Eidul Adha yang sangat bermakna!

Yang aku sibuk hebahkan ini sebenarnya pengalaman pertamaku melihat pengislaman seorang pemuda tempatan. Ini terjadi di masjid berdekatan rumahku, Jalalabad Mosque namanya. Pemuda itu, dia beragama kristian pada asalnya. Tampangnya kurus, tegap dan masih muda umurnya. Wajahnya kukira tampan. Pada agakanku dia berumur dalam lingkungan 20-an. Ketika majlis kecil itu bermula aku masih duduk berdoa selepas solat Zohor, lantas bila aku terdengar soksek di bahagian tepi masjid aku ikut ingin tahu. Sangat teruja mengetahui ada mat saleh yang menemui hidayah Allah!

Kalau kau ingin tahu, yang mula-mula perasan akan dia adalah rakanku Kamal. Dia, ketika ingin mengambil wuduk untuk solat Asar, sekilas terpandang pemuda ini memerhatikannya dan menghulur senyum. Rakanku pantas membalas. Aneh, bisik Kamal waktu itu, kerana pemuda Inggeris itu mengekor gerak lakunya membasuhi setiap anggotanya. Dia teruskan juga, satu demi satu dengan perlahan agar pemuda itu mampu ikuti. Teka rakanku waktu itu, pemuda ini tentu baru menjadi muslim. Tekaan itu nyata hampir tepat, kerana dia akan menjadi muslim sebentar lagi!

Sahabat,
Pada awalnya, orang yang menolong pemuda itu untuk mengucap dan sebagainya menjelaskan serba sedikit apa bezanya Islam dan Kristian. Persoalan dan kekeliruan yang pemuda itu alami selama ini terjawab nampaknya, kerana dia sendiri melontar keanehan dalam persoalan akhirat dalam agamanya sebelum itu. Lelaki yang membantu mengislamkan dia sedikit sebanyak juga membimbing tentang apa yang penting sebagai seorang saudara baru dan perkara yang harus dilakukan dan sedia hadapi selepas menuturkan kalimat syahadah itu nanti. Setelah dia bersedia, dia duduk bersila mengadap si pemimpin, dan mengekor satu-persatu perkataan dalam bahasa Arab yang mengecualikan semua tuhan kecuali Allah, Dia yang Maha Layak Disembah. Dengan pelat lidahnya dia berusaha sedaya bersuara:

Asy-hadu-an-laa-ilaa-ha, illa-Allah. Wa-asyhadu-anna-Muhammadar-Rasulu-Llah.

"I bear witness that there is no God but Allah, and Muhammad is the Messenger of Allah."

Allahuakbar, hatiku bergetar, pelupuk mataku hangat wahai sahabat. Ini bukan calang perasaan, pengalaman!

Dan kemudian syahadah yang agung itu diikuti pula dengan ucapan percaya akan rukun iman yang enam. Aku beriman dengan Allah, para malaikatNya, Kitab-kitab suciNya, akan hari pembalasanNya, Qadar dan Qadha'Nya, juga para Rasul sekaliannya.

Allah, ketika itu pipiku dibasahi gerimis hangat. Hanya Tuhan saja yang tahu perasaaanku yang bercampur-baur saat itu...

Azrul,
Namamu punya maksud apa ya? Tak silap aku, azr itu kuat, dan rezuan atau ridhwan itu nama syurga bukan? Kenapa aku tiba-tiba bertanyakan makna namamu, kautanya? Oh, sebabnya mudah: Pemuda yang baru saja mengucapkan kalimat syahadah itu perlu diminta memilih nama Islamnya. Muhammad, itu tentu sudah terpilih, dia kata. Cuma dia ingin satu lagi nama, yang katanya untuk membezakan dia dari orang lain. "I want to be different," khabarnya. Aku teringat aku ada membaca sebuah buku direktori muslim selepas zohor sebelum itu, dan di dalamnya punya senarai nama bayi muslim dalam bahasa Arab beserta ertinya. Mulanya Azrul, aku sangat segan hendak menyampuk, tetapi kerana ingin sekali membantu dia memilih nama yang baik, cepat-cepat aku beritahu buku itu tersimpan di rak berdekatan lalu aku ambil dan carikan bahagian nama itu. "Waleed" itu antar nama pertama yang dia nampak ketika buku itu dibuka.

Ketika itu, dia bertanya nama setiap orang yang hadir di situ dan maknanya sekali. Tentu dia ingin tahu. Aku memberitahu maksud namaku juga, tentu. Bayangkan Azrul, kini dia sudah seperti bayi yang baru lahir tanpa sebarang noda, dan berhak memilih nama sendiri, yang bagus dan mampu jadi lambang dirinya! Alangkah!

Aku ingin memberi dia nama Ammar. Nur Muhammad Ammar, aku suka sekali nama ini. Tapi, biarlah dia memilih. (Ops, bukan bermaksud aku tak suka nama engkau ya, nama Azrul itu sedap juga.)

Bagaimanapun, ada juga yang tak kena dalam sesi indah itu. Ada seorang pakcik ini bersifat sedikit mendesak. Sedang pemuda itu baru hendak menjadi muslim, mana mampu mengikuti semua aturan Islam lagi, lagipun dia belum faham penuh. Ah ya, lagi satu, kagumnya aku dengan pemuda ini, dia juga nampaknya telah fasih sedikit tentang Islam. Kawannya telah menganut Islam sejak setahun lalu, dia jadi teratarik, kalau aku tak silap dengar. Bila si pemimpin sesi itu menceritakan tentang wanita, pemuda ini menyebut dia tahu tentang kehadiran orang ketiga--syaitan--ketika seorang lelaki berduaan dengan wanita itu. Nyata dia sudah tekad benar, nyata kebenaran sudah betul sampai pada lubuk jiwanya. Sebab itu dia tahu banyak perkara, Al-fatihah pun katanya dia tahu dikit-dikit. Allahu akbar, hadiah dari Allah untuk pemuda ini sungguh menginsafkan kami!

Dia berusaha mendekati Islam, kita yang sudah Islam sudah 20 tahun ini, kenapa perlu makin menjauhi?

Oh ya..dia baru berumur 18, sangkaan awalku salah! Kita patut malu..

Azrul,
Ketahuilah engkau, pemuda ini bernama Mitchell McPike. Terkejut aku bila aku menaip namanya di Google dan mendapat tahu dia pemain bola untuk pasukan Birmingham City. Kami ingat dia pemain bola biasa-biasa saja apabila dia mengatakan yang dia seorang pemain. Rupanya dia pemain nasional. Kamal sangat teruja (peminat bola, tentulah) dan berfikir-fikir apa dia harus meminta jersi daripada pemuda ini. Aku hanya mampu ketawa. Sayang sekali, aku bukan peminat bolasepak. Tapi aku ceritakan pada engkau sebab aku tahu kau juga meminatinya. Cuma, aku tak pernah sempat meneliti kau beraksi. Mungkin nanti jika aku bisa berkenalan dengan pemuda ini, Muhammad, dan menjadi kawannya, mana tahu engkau boleh kukenalkan pada dia. Mungkin, kau boleh bermain bersama, mana tahu?

Pemuda ini kemudian bersolat maghrib bersama kami setelah membersihkan diri. Dan akhirnya dia pulang dengan beberapa buah buku pengenalan kepada Islam.



Sahabat,
Sesungguhnya benarlah firman Allah, yang hidayah itu milik Dia, dan hidayah itu akan diberi pada sesiapa yang dikehendakiNya dan berkehendakkan padanya. Kita ini moga tergolong dalam orang yang sentiasa diberi petunjuk. Aku mohon, mari kita doakan Muhammad ini tidak terpesong dari arah yang dipilihnya kini. Semoga dia lerai dari kekusutan, lepas dari segala bagai kekeliruan, biar dia hanya nampak kebenaran, kebenaran, kebenaran.

Dan aku doakan engkau berada dalam rahmat Allah selalu. Ini saja hadiahku untukmu.

Sekian saja kali ini, dalam surat lain akanku ceritakan lagi tentang dia kalau ada peluang bertemu. Ilal liqa'.

Eid Mubarak.

Mohd Rasydan Fitri

54, North Road, Selly Oak
Birmingham
United Kingdom.
Isnin, 30 November 2009, 1:05 pm.

November 27, 2009

Salam Pengorbanan, Eid Mubarak.



Salam Idul Adha, mari jadi orang yang suka dan sanggup berkorban kerana Allah.


Al-Kauthar: 2

*gambar diambil dari sini.

November 25, 2009

Kimi ni Todoke/君に届け



Dahulu saya agak suka menonton anime, atau kartun Jepun. Tapi, sekarang tidak lagi. Saya sudah sangat memilih sebenarnya dalam menonton animasi (dan rancangan TV lain) ini. Satu, saya tidak suka menonton cerita dengan jalan cerita yang sangat berbelit-belit dan terlalu panjang, seperti yang selalu kita lihat dalam animasi fantasi. Dua, saya suka mencari animasi dengan gaya seni yang tersendiri. Lihat saja animasi Kemono no Souja Erin yang pernah saya kongsikan beberapa bulan lalu, yang isinya banyak menggunakan elemen catan ekspresionis. Bukan setakat itu, Erin juga diadaptasi dari novel yang benar-benar bersifat epik. Ada banyak mesej yang baik juga di sebalik kisah Erin itu yang saya suka.

Kemudian, saya terjumpa satu siri baru.



Sebab nombor dualah yang  menyebabkan saya menyukai sebuah siri baru itu, yang kini masih dalam tayangan di Jepun. Artwork yang dipersembahkan oleh Karuho Shiina (pelukis/penulis komik ini) begitu mempesona, lebih-lebih lagi apabila diproduksikan oleh Production I.G., antara sebuah animator ternama di Jepun. Bukan seperti Erin, siri ini menggunakan elemen a la lukisan warna air (watercolour) yang lembut, dengan rona-rona warna yang sangat menarik!



Bercerita tentang plot dan jalan cerita, ia taklah terlalu berat dan bermesej. Latarnya agak klise, iaitu latar pelajar sekolah. Dan kisahnya pula mengenai seorang gadis yang selalu disalahanggap dan tidak punya kawan, akhirnya menemukan pelbagai perasaan baru apabila dia mula berhubungan dengan ramai orang. Apa yang boleh saya katakan, walaupun latarnya adalah sangat biasa, ceritanya segar dan original, berbeza dengan cerita dan drama Jepun yang menayangkan latar cerita yang sama. Untuk memberi emosi pada setiap episod, suntikan stail seni yang unik inilah yang diberi. Dan memang gaya itu berkesan! Tambah ceria bila ada komedi yang disertakan dalam setiap episod.




Bukan saya hendak mewajibkan kalian menonton cerita ini, tidak. Kerana saya tidak rasa ada mesej yang benar-benar patut didalami, melainkan hanya elemen persahabatan dan kejujuran. Cuma, bagi sesiapa yang meminati hasil seni cat air, saya cadangkan anda teliti lukisan dan landskap dalam cerita ini. (khususnya dalam lagu penutup!). Memang menyenangkan mata memandang. Teringin menghasilkan sebuah karya secantik itu (seperti dalam gambar pertama) dan digantung di dinding rumah sebagai hiasan. Latar chamomile dalam gambar kedua pun apa kurangnya. Tentu menawan!

Oh ya, tajuk siri ini ialah Kimi ni Todoke (Reaching You).

Selamat menonton!

helaianRindu: Lepas ni nak letak gambar2 ekspresionism dalam Erin kat sini pulak.


November 22, 2009

Zugzwang

Sepanjang hari saya berprogram di University of Birmingham, namanya From Zero to Hero. Umumnya ia perkongsian ilmu demi menyedarkan kita, umat Islam, pernah bermula dari titik kosong dan kemudian semakin lama semakin kuat, hingga Abbasiyyah sampai ke puncak alam; boleh kata sebuah world order waktu itu!

Jadi macam biasa, saya hendak berkongsi. Moga-moga ada manfaat buat yang membaca.

Tentu, kalian ingat sedikit sebanyak garisan masa perkembangan tamadun Islam. Sejak tamatnya zaman Jahiliah dengan kedatangan Nabi Muhammad SAW sehinggalah jatuhnya kerajaan Turki Uthmaniyyah pada tahun 1924. Semakin lama kita dihimpit agenda Barat dari segenap sudut. Pelbagai ideologi dicipta dan diterap, pemimpin pula makin lemah dan hanya mampu memandang, serangan luar dan kelemahan dalam inilah akhirnya yang mengheret khilafah menyembam bumi. Begitu juga dengan Melaka, corak ini berulang pada zaman pemerintahan Sultan Mahmud Syah yang sudah goyah dan lupa, akhirnya Portugis senang lenang menebak tembok Kota Melaka!

Ketika inilah, mereka mendatangkan persoalan: Apa puncanya?

Apa puncanya Muslim kini diletak dalam keadaan penuh disadvantage, kelemahan dan fitnah?



Tentu, Muslim sudah tidak berpegang pada dua tinggalan Rasul, Al-Quran dan Sunnahnya!

Sudah jumpa punca, haruslah penyelesaian mengekori bukan? Fahamkan kedua warisan itu dengan hati, setelah faham sampaikan pada yang lain. Individu muslim bakal berkembang biak semula, menjadi masyarakat lantas terbentang kerajaan dan empayar Islam moden jika kita benar melaksanakan tugas khalifah untuk berdakwah! Tapi....

...kenapa kita harus berpeluk tubuh?

Kau takut kerana kau lemah? Eh, tugas kita menyampaikan, kepada keluarga, kawan-kawan; di akhirat nanti hutang amal bakal dituntut, semua orang baik berhubungan kemungkinan besar bakal bermusuhan disebabkan kita tidak menyampaikan!

Tanggapan "aku lemah" itu silap, kawan. Tahu tak, lagi kau menyampaikan, lagi banyak yang akan tersedar, lagi kuat nilai Islam dalam hati di sekeliling engkau, dan akhirnya Islam bakal di kemucak kekuatannya semula. Takkan lemah umat jika kau menyampaikan kebenaran!

Atau, kau takut kerana Islam ini nampak asing jika ditonjolkan, nampak pelik, sepelik kau solat di tengah lautan orang ramai di sebuah kompleks beli-belah di England? Tahu tak, yang Nabi pernah berpesan:
ghuraba
“Islam bermula sebagai sesuatu yang dianggap asing dan ganjil. Dan ia akan kembali sebagaimana permulaannya, dianggap asing dan ganjil. Maka, beruntunglah orang-orang yang ganjil”  [Hadith Muslim no. 145]

Bukankah lebih baik kita mula mengatur langkah mulakan dakwah. Kan pesan Nabi lagi, "Sampaikanlah dariku walau sepotong ayat." Maka, kenapa harus rasa lemah kalau langkahan dimulakan? Sedang langkahan itu sebenarnya bakal menguatkan yang lain, dan dirimu juga! Berdikit-dikit lama-lama jadi bukit bukan? Kalau tak mula, sampai bila pun salahfaham pada Islam tak terungkai.

Apa, kau rasa usaha kau nanti terlalu kecil dan takkan menyumbang apa-apa, biar dari mana atau apa jua usaha itu? Ah, sudahlah dengan alasan, apakata kau mulakan.

Ingat, dulu Rasulullah juga menyampaikan risalah, kaufikir, baginda semakin lemah kalau meneruskan langkah? Bahkan! Baginda makin kuat. Umatnya makin sabar. Yakinnya 100 peratus pada Allah. Kalau baginda takut menerus perjuangan, itulah yang bakal melemahkan, Islam takkan tersampaikan pada kita tahu!

Salahuddin Al-Ayyubi, mulakan strateginya dengan menyuntik yakin pada tenteranya. 313 muslimin menentang 1000 orang dalam Perang Badar, perang pertama umat Islam, mana ada mereka berundur bila melihat jumlah kuffar yang terlebih ramai? Langkah tetap diteruskan, pacuan kuda terus dipercepatkan....hingga mereka menang!

...dan kita pula?

Mahu beri peluang pada catur barat menyerang, sambil terus-terusan prasangka kita sedang hadapi zugzwang dan berdiam diri lebih baik?

helaianRindu: main guna je term entah apa-apa, betul tidak lantak kau la.  Sekarang bukan masanya nak prophylaxis lagi. Iman kita ni kena berubat dah.


November 13, 2009

Memento Mori

Judul: Collapse
Penulis: Jared Diamond

Kelas sangat bosan. Tapi tajuk "How Societies Work" yang diajarnya waktu hari sudah terlalu gelap ada tarikannya.



Ceritanya, tentang Easter Island. Alah, yang terkenal dengan patung-patung misteri agam berupa muka orang yang dikatakan kerja makhluk asing itu. Ceritanya, bagaimana masyarakat di situ menjalani hidup, dan bagaimana mereka boleh hilang dari muka bumi begitu saja. Em, sedikit kompleks menceritakan satu persatu, tapi bayangkan begini: Demi membina patung-patung agam itu, tenaga kerja perlu banyak, lalu bahan membinanya juga perlu banyak, kemudahan dan alatan perlu ada, jalan raya dan pengangkutan juga tak terkecuali. Makanan juga perlu banyak! Sedikit demi sedikit, hutan ditebang. Kemudian makanan lama-kelamaan berkurang...

...hingga akhirnya wujud bangsa kanibal.

Tiada yang tinggal. Nak minta tolong, minta makanan, minta bahan mentah? Oh tolonglah, Pulau Easter ini jauh di tengah lautan Pasifik!

Hubungan antara komponen. Satu elemen hilang, lama-kelamaan yang lain juga pupus.

Lubo Jankovic menambah: Bayangkan metafora ini, kita di dalam bumi, manusia yang sedang melawan kepupusan dan ketandusan bahan mentah, jauh dari kehidupan laian dalam sistem suria, terasing dari bantuan orang lain, lalu apa akan jadi nanti?

Bangsa manusia akan pupus seperti pupusnya manusia di Pulau Easter.

***********



Bayangkan itu adalah interconnection antara komponen dalam masyarakat di Pulau Easter, apabila masih kaya dengan hutan dan pepohon. Apabila hutan kian hilang...



Satu-persatu terpadam dari tanah Easter...





Hingga akhirnya, masyarakat hilang keseluruhannya, tiada sokongan.

Bayangkan begini pula: Kita terhubung dengan pelbagai komponen. Bayangkan society itu kita. Bayangkan, jika ditarik satu nikmat...

...kemudian satu lagi nikmat..

...dan lagi..

..apa yang tinggal? Tanpa nikmat yang Allah beri, ingat senang nak hidup?

Kita tak punya apa, Allah berhak menarik segala. Nanti kita bakal 'pupus', ya mati juga penghujungnya.

Bila nikmat kena tarik, nak minta tolong, nak minta itu ini? Oh tolonglah, tahu tak pulau jiwa kau jauh di tengah lautan dosa, apa tak malu kau meminta?

Ingatlah, kita akan mati!

HelaianRindu: Mr. Lubo, boleh kuatkan suara tak? Terima kasih.


November 07, 2009

Pokemon 4Ever & Persahabatan



Pokemon. Kalau anda merupakan remaja baya saya, tentu anda akan terkenang zaman kanak-kanak dahulu, apabila saya sebut Pokemon. Bukan apa, tak keterlaluan jikalau saya katakan kartun ini antara yang 'membesarkan' kita, termasuklah Digimon, Beyblade, Masked Rider, Power Rangers dan pelbagai jenis lagi francais kartun Jepun dan Amerika.  Saya sendiri masih boleh cerita kembali zaman saya sekolah rendah dahulu--trend membeli alat mainan digimon, mereka karektor comel dalam buku latihan, mengumpul kad-kad dan sekian banyak lagi alat mainan yang sewaktu dengannya. Hampir semua budak dahulu sekurang-kurangnya akan 'melayan' Pokemon @ Digimon!

Berbalik pada tajuk yang tertulis, anda yang pernah menontonnya tentu bagai tak percaya, betul ke filem kanak-kanak macam ini yang ingin dikongsikan? Kalau iya pun hendak ditulis, sepatutnya dilakukan 6 tahun lalu! Maaf, memang nampak tak sesuai, tetapi saya dahulunya memang peminat setia Pokemon, apatah lagi filemnya. Dan filem keempat ini adalah filem yang paling saya minati, bagi saya cukup evergreen kerana sekarang saya masih boleh menonton semula tanpa rasa jemu atau muak! Masih ingat lagi, saya sibuk betul nak mendapatkan VCD original di pasaran waktu ia mula-mula terbit pada tahun 2003.

Ringkasnya, cerita ini berkisar mengenai Sam yang telah berjaya menyelamatkan seekor pokemon bernama Celebi, yang merupakan penjaga hutan dan berupaya mengembara melalui masa. Ketika hampir ditangkap pemburu pokemon, Celebi membawa Sam ke zaman 40 tahun ke hadapan, dan di situ dia terjumpa dengan Ash Ketchum yang sedang dalam kembaranya. Pada masa ini terdapat orang jahat yang juga ingin menangkap Celebi demi kepentingan diri. Ash dan Sam dan Celebi menjalin hubungan yang rapat sebagai kawan, dan mereka harus menentang orang jahat itu bersama-sama. Di akhirnya apabila semua telah selesai mereka harus berpisah, Sam ke masa lalu semula dan Ash meneruskan perjalanannya.

Fokus saya di sini adalah dari aspek persahabatan yang ditonjolkan. Memang, saya pasti masih ramai yang ingat kontroversi yang melanda francais Pokemon ini. Mengenai nama-nama yang apabila diterjemah menghina Islam, atau aspek 'evolusi' yang digunakan secara meluas dalam animasi ini yang mampu mendoktrin faham Darwinisme, atau kezaliman yang tertonjol dari perlawanan Pokemon seperti sabung ayam lagaknya, dan bermacam lagilah. Haruslah kita ketepikan dahulu. Yang ingin saya perkatakan ialah persahabatan antara Sam dengan Ash. Biarpun dalam masa yang singkat, hubungan mereka begitu rapat. Walaupun Sam sepatutnya lebih tua 40 tahun dari Ash, mereka tetap merakam kenangan manis bersama tanpa rasa kekok. Dan setelah berpisah, mereka berjanji akan tetap menjadi kawan buat selama-lamanya, biar masa menjarakkan.

"True friendships can withstand the test of time." Itu kata-kata Professor Oak kepada Ash sewaktu dia bersedih kerana berpisah dengan Sam. Apa yang mengharukan saya, kata-kata Professor Oak sangat mendalam. Ini kerana Profesor Oak sendiri adalah Sam 40 tahun kemudian, dan sebab itulah Profesor Oak meyakinkan Ash di hujung cerita bahawa Ash dan Sam akan tetap menjadi kawan baik buat selama-lamanya. Bukan saja mesej yang disampaikan sangat menggigit rasa, tapi rahsia di epilog cerita ini juga sangat menarik! Sahabat itu bukan mudah untuk kita dapati. Sudah berjuta lagu dan sajak di dunia ini memperihalkan mengenai sahabat sejati, kawan terbaik, peranan kawan. Dan mungkin ramai yang akan mengatakan definisi sahabat bagi setiap orang adalah berbeza. Mungkin, ada yang mengatakan sahabat itu orang yang rapat dengannya. Atau, orang yang sentiasa mengingatkan apabila terlupa; mungkin orang yang selalu menasihati dan menegur kesilapan; dan malah orang yang apabila kita memandang wajahnya, dia mengingatkan kita pada Pencipta kita, barangkali.

Saya tidak pandai dan tidak mahu mengkritik apa-apa mengenai sinematografi dan sebagainya, yang pasti Pokemon 4Ever sememangnya satu filem dengan jalan cerita yang baik. Bila menonton kembali filem ini, saya cuma ingin anda semua membuat refleksi mengenai persahabatan semula. Fikirkan, adakah kita mampu jadi seorang sahabat? Apa fungsi sahabat? Dan mungkin sebelum semua persoalan itu dirungkai jawapannya, apa itu sahabat? Ingatlah, sahabat itu terlalu besar pengertiannya. Sahabat, hei bayangkan Abu Bakar yang menangis diam menahan sakit dipatuk ular demi tidak membangunkan Rasul yang tidur di ribanya! Bukankah sahabat itu lebih daripada hanya boleh menjadi teman meluah rasa? Bukankah sahabat itu lebih nilainya dari ke mana pun selalu berdua?

Sahabat, bagi saya, tidak konkrit.

Terlalu subjektif untuk didefinisikan.

Helaianrindu: Pokemon, masih ada kawan saya yang menghafal beribu namanya sampai sekarang!

November 02, 2009

Deus ex Machina

Jiwa memberontak dua persoalan ini:
Untuk apa aku menulis?
Untuk apa aku membaca?

Lalu timbul soalan cepumas yang sudah berkali-kali mencucuk:
Perlukah benar-benar berhenti menulis, atau perlukah aku berhenti sebentar dan bermula semula setelah semua reda, macam dulu?

Dan terlalu banyak lagi persoalan yang tak berkaitan dengan benda-benda di atas, tak perlulah dituliskan.



Moga, Allah tunjukkan yang terbaik, mungkin didatangkan deus ex machina yang boleh membantu meleraikan kekusutan, mana tahu? Allah, engkaulah sebaik-baik penolong. Boleh jadi yang aku rasa tidak baik untukku sebenarnya baik dan sebaliknya. Dan pertolongan engkau boleh datang dalam apa jua bentuk, kadang aku terlepas pandang, kadang aku terima dan langsung tak berterima kasih.

Ampuni aku.

Subhanallah. Alhamdulillah. La ilaaha illa Allah. Allahu akbar.

helaianRindu: for the 1st time, entri berbaur emosi ada kat sini.  rindukan pembacaan ekstrim macam dulu, tapi...

Oktober 23, 2009

Tabula Rasa II

Masih di University of Leicester, Ahad 18 Oktober 2009.

*******

Dia mulakan dengan bual ringkas. Tidak sempat bertaaruf panjang, dia lewat tiba sebelum itu. Sepatutnya dia speaker pertama. Dia membahasakan dirinya 'ustaz', dia murah dengan senyuman, dan senang berjenaka sekali sekala.



Dia berbicara mengenai doktrin. Rakyat Malaysia, umat Islam Melayu, ya kita, didoktrin untuk tidak berfikir. Kalau diberi satu hukum atau penyelesaian, maka itulah satu-satunya jalan. "Kenapa begini dan begitu?" adalah soalan pantang ditanyakan. Itu adalah itu dan kauharus terima. Itulah masyarakat kita! Ustaz cepat mengingatkan, cerita Allah melantik manusia sebagai trusti di muka bumi. Malaikat yang sangat taat pada perintah Allah, ya mereka teramat taat, tetap juga bertanyakan pada Al-Khaliq: Mengapa, ya Allah? Sedang mereka hanya akan berbuat kerosakan!

Mereka tetap ingin tahu kenapa, mengapa tidak kita?

Engkau teringat akan kata-kata Ustaz Erfino Johari pada engkau mengenai sentralisasi dan standardisasi yang melanda kita di Malaysia. Kena benar dengan apa yang Ustaz Maszlee perkatakan!

Sahabat Nabi kita juga dengar dan taat, sami'na dan atho'na kata orang, tetapi sebelum itu ada juga pertanyaan yang dikhabarkan kalau ada yang tak difahami.

Mengapa tak kita?

"Ingat kisah pelacur yang beri minum anjing hingga masuk syurga?"

"Cuba kau jukstaposisikan dengan gadis veterinar pegang babi dan bergambar suka dituduh rosak akidah hingga satu Malaysia gempar?"

Ini pula persepsi masyarakat kita yang memandang hina babi dan anjing. Didoktrin sampaikan begini sikap kita pada dua makhluk Allah ini. Sedarkah engkau, anjing dan babi ini berzikir pada Allah dengan cara tersendiri! Engkau, begitu jugakah?

********
Sebagai trusti, kita perlu kenal nature dunia. Semulajadinya tempat tinggal yang sementara ini.

Dia tiba-tiba berkata, ada sesetengah orang, orientalis atau filsuf barangkali, menuduh Islam tidak sesuai dengan akal manusia. Kata mereka akal manusia adalah tabula rasa semata-mata. Akal atau mental manusia adalah kosong, sebuah blank slate yang hanya bakal diisi dengan pengalaman dan persepsi. Ilmu kita datang hanya dari dua sumber itu. Engkau kurang faham tetapi ustaz terus beralih ke tajuk lain. Engkau mencoret:

Harus belajar ilmu falsafah.

Katanya, kini terdapat pelbagai 'sains baru' yang boleh dinikmati. Bukan semata-mata perubatan, kejuruteraan. Ada sains memastikan kesahihan hadis. Bagaimana telitinya sains demi menjaga kata-kata nabi. Ustaz kemudian teringatkan sesetengah negara yang masih mengekang rakyat wanita dari menuntut ilmu, macam zaman dahulu juga. Eh, Aisyah mufti zaman dahulu kautahu! Malah dia mampu memimpin gerakan protes politik di zaman Ali! Tanpa ilmu yang tinggi, itu semua takkan terjadi!

Ilmu diri. Ilmu falsafah. Ilmu deen. Sains dan cabangnya. Kau memotong ayat pertama dan mencatat pula:

Harus belajar ilmu falsafah. Banyak lagi yang aku perlu pelajari.

*******
Knowledge production. Penghasilan ilmu. Maksudnya, bukan hanya menjadi pengguna ilmu, tetapi kau mengekstrak ilmu yang kaupelajari menjadi sesuatu yang baru. Sesuatu untuk disumbangkan pada orang lain. Orang Islam belajar tentang automobil tapi hanya membaiki kereta, bukankah itu mediocre? Patutnya kauhasilkan sebuah kereta sendiri dan jualkan pada masyarakat dunia!

Kau terdengar ustaz bercerita mengenai kereta berciri Islami yang diilham oleh Dr. Syeikh Muszaphar.

"Kekayaan ilmu dan duit datang pada engkau, tapi kau tak pernah kisah untuk memproduksi ilmu. Alangkah rugi dan membazir, lebih baik sumbangkan duit itu untuk buat klinik kesihatan canggih di tanah air, atau sumbangkan pada anak Cina dan India yang hidup melarat dan mencicip rezeki hanya dari jualan sayur-mayur. Mereka lebih berhak!"

Dogma agama dalam kebanyakan masyarakat hanyalah hubungan vertikal, hubungan dengan Tuhan sahaja. Sedang sepatutnya hubungan itu diimplementasikan pada hubungan horizontal--sesama manusia.

Engkau melukis rajah ringkas ini setelah serba faham:


Maka menjaga hubungan dengan manusia juga perlu. Memberi pada manusia lain yang lebih berhak contohnya. Kalau kaujaga hubungan dengan Allah kau akan faham mengapa harus difikirkan nasib manusia lain dikelilingmu.

********

Hampir di hujung perbincangan, ustaz menyergah cepu akalmu dengan satu persoalan: Kenapa engkau berada di sini?

Kenapa tidak belajar di bumi Malaysia, apa bedanya?

Fikir-fikirkan.

Menutup buku catatanmu, kau teringat pesan ustaz di tengah-tengah bicaranya tadi: "Baca buku The Alchemist karya Paulo Coelho." Apa isi dalam buku itu yang ustaz tekankan tadi, engkau terlupa pula. Tak mengapa, bak kata Ustaz Erfino, banyakkan beli buku. Dan Dr. Alhady juga sudah pesan untuk menghunjam kotak akalmu dengan pelbagai idea 'baru' bukan? Tentu ada sesuatu yang bagus yang boleh dicerna dari naskhah penulis barat itu, nanti engkau cuba dapatkan.

*******
Pohon maaf, maaf, maafkan.
Kerana teduh aku menumpang,
Sayu melukut di tepi gantang
Maafkan aku ilmu tak tercukupkan.
Tabula rasa minta dikenyangkan dengan ilmu dan pengalaman...
maka, Leicester

Moga berjumpa lagi andai umurku dipanjangkan.

Leicester, 18 Oktober 2009.

Oktober 20, 2009

Tabula Rasa I

Sedikit perkongsian ilmu ketika berada di Leicester hujung minggu lalu. Ada pengisian, semacam ceramah, dengan tajuk ringkas tentang menjadi pelajar muslim yang mewakili Islam, dan juga kebangkitan ummah. Biarpun tidak semua isinya menumpu kepada tajuk yang diberi, tetapi sangat banyak yang jika tidak dikongsi, terasa amat rugi.

*******

Dr. Alhady Alfian Yusof, itu namaku.

Aku diberi tugas memperkatakan tajuk "I am not just a student, I am a Muslim delegate." Lalu aku lantang menjelaskan, tajuk ini bukan satu perdebatan tetapi adalah satu fakta. Kau benar duta Islam meski kau tak mengakui. Hakikatnya kau kini berada di bumi majoriti bukan Islam, itulah sebabnya!

Selepas itu, aku berkongsi apa yang perlu kau ada dalam diri. Yang perlu kau kuasai mungkin.



Aku bentangkan kunci-kunci penting; dan nampaknya kau tertarik pada isi "know your limit & know your minimum" yakni kau perlu tahu limitasi atau had dirimu, juga perlu mendalami di mana minimum engkau. Menarik. Kerana tak pernah kaudengar bicara mengenai taraf minimum seseorang. Kataku, had daya kita hanya boleh diketahui dengan usaha. Adalah sangat absurd kiranya engkau hanya berpeluk tubuh dan mengatakan "Aku cuma boleh berusaha sedaya ini dan itu." Mustahil itu benar! Jadi haruslah kautujah usahamu demi menemui puncak kekuatanmu.

Minimun itu pula, maksudku adalah perkara asas yang kau harus ada dalam diri. Perlu tahu minimum changes yang bakal berlaku dalam dirimu.

Kemudian aku beralih pada topik merancang prioriti. Mana satu harus diletakkan di atas sekali, dan yang mana harus dikesampingkan dahulu? Sekejap ini jadi di atas, tiba-tiba hari yang lain itu pula yang di bawah. Hei, kau terlalu selalu mengubah prioritimu! Padahal prioriti sepatutnya hanya satu! Jika kau tak tetapkan begitu...akan tiba satu masa prioriti itu akan membelasah kembali dirimu!

Aku tumpang mengingatkan, kau kini di bumi Eropah. Terlalu banyak ilmu yang boleh ditelaah, baik sejarah, budaya, falsafah. Aku tidak meyedari kau mendengar tekun saat aku menggumam mengenai buku, penulis, idea 'baru' yang kau tak pernah hadami, dan kemudian buku-buku yang kau amat suka itu aku sebutkan kepelbagaiannya.

Kau mencatat lagi.

Aku utarakan persoalan besar: "Kenapa kau seorang muslim?" Ini asalnya satu soalan besar yang kuterima dari rakan bukan muslim di sini.

Aku dilahirkan oleh ibubapa muslim, jadi aku seorang muslim. Hei, itu jawapan yang longlai!

Aku terkam pula dengan persoalan: "Kenalkah engkau akan dirimu yang sebenarnya?"

"Apa minimum engkau? Bagaimana kau tahu di mana takat minimum itu?"

Lalu aku akhirnya menawarkan solusi: Muhasabah. Surveillance. Self-Reflection. Ya, cerminan diri. Secara individu pun tidak mengapa. Lebih baik secara berkumpulan, usrah, keluarga, halaqah, apapun istilahnya, biar ia bawakan engkau pada koreksi diri. Kembali pada kumpulan itu.

Ingat, peluang jangan disia-siakan, kelak delegasi bakal terabaikan!

*******

moga-moga ada daya untuk menyambung  bersambung di bahagian II dengan isi dari Ustaz Maszlee. Tabula rasa itu bukanlah betul sangat, tapi ilmu memang ada yang datang dari pengalaman!

helaianRindu: Menarik jugak belajar falsafah ni.

Oktober 16, 2009

Syumulnya Islam: Fikah Luar Negara

Judul: Fikah Luar Negara: Mudah Praktik Islam di Mana-mana 
Penulis: Maszlee Malik, Hamidah Mat 
Penerbit: PTS Millenia 
Tahun: 2008 (cet. kedua) 
Bil. mukasurat: 137 
Harga: RM19.00

Sebelum melanjutkan pelajaran saya sempat membeli buku ini secara online, tetapi tak dapat membawanya sekali atas alasan berat beg yang akan dibawa sudah melebihi had berat yang ditetapkan. Sesampai di rumah senior di Birmingham saya terpandangkan naskhah yang serupa di rak bukunya.

Maka sementara tiada bahan untuk dibaca lebih baik saya pinjam dahulu, lagipun buku saya yang di Malaysia itu takkan mahu tunggu saya balik baru hendak dibaca, betul?

Dahulu, di sekolah, antara yang terawal saya belajar di dalam usrah adalah mengenai Islam dan ciri-cirinya. Islam disifatkan dengan syumul, yakni sempurna. Dan syumulnya Islam terletak pada pelbagai perkara,  sempurnanya pada ketelitian syariat, dan bukan sahaja implementasinya sempurna, Islam juga ingin menyempurnakan fitrah kita sebagai manusia. Malah melalui pembacaan buku ini saya dapati timbul lagi  dua ciri lain Islam: Thabat dan juga Murunah.

Tetap dan anjal atau fleksibel.

Apa maksudnya di sebalik ciri-ciri ini? Biar saya cuba memberi satu tamsilan. Iklim empat musim termasuklah musim sejuk di sesetengah negara menyebabkan sedikit sukar untuk kita berwuduk kerana air yang terlampau sejuk (ataupun air paip dari heater yang terlampau panas). Malah apabila tiba bab membasuh kaki untuk wuduk, di England contohnya, digambarkan orang tempatan sebagai tidak beradab, malah akan mengotorkan tandas-tandas.  Yalah, demi membasuh kaki, kaki diangkat masuk ke sinki, malah memercikkan air di sana sini. Tentu umat Islam tidak mahu dipandang serong dalam hal ini. Ya, thabat iaitu tetap itu ikut terpancar darihal ini. Kerana untuk sah solat kita, wuduk mesti dilaksanakan terlebih dahulu dalam keadaan dan suasana apa sekalipun, jika tidak boleh perlulah bertayammum. Ini adalah thabat dan takkan berubah sama sekali. Namun, rukhsah (keringanan) timbul sekiranya ada masyaqqah (kesukaran) mengiringi kehidupan seharian kita. Di sinilah muncul ciri Islam yang ketiga disebutkan tadi: Murunah, iaitu fleksibel. Cara pelaksanaan solat dan wuduk itu mampu berubah berdasarkan situasi semasa kita pada ketika itu.

Saya suka berkongsi kata-kata penulis dalam buku ini mengenai sikap jahiliyyah dan taksub kepada kejahilan. Katanya, rakyat Malaysia khususnya, kebanyakannya terlalu berpegang kepada satu-satu ajaran sahaja. Ada juga segelintir yang terlalu berpegang pada kata-kata tok guru mereka dan langsung tidak membuka ruang untuk tok guru lain mengutara pendapat sehingga menuduh yang itu dan ini sesat dan sebagainya. Malah bagi saya sendiri yang mengalami perubahan suasana di dalam dan luar negara juga ingin mengatakan yang kita di Malaysia sudah terlalu 'biasa dengan kebiasaan' sehinggakan minda kita tertutup untuk menerima pelaksanaan ibadah yang berbeza dengan apa yang dilakukan kita sehari-harian. Apatah lagi, masyarakat kita suka benar melatah, cepat melenting dan memarahi bila timbul isu sekecil 'imam tak membaca bismillah dalam al-Fatihah' sebagai contoh.

Padahal, jika kita memahami isi kandungan buku ini kita akan faham bahawa Islam itu sangat mudah, ia cuba memudahkan dan meringankan penganutnya! Solat jamak contohnya, bukan saja rukhsah untuk orang yang bermusafir, malah jika kita melakukan kerja yang sangat sibuk pun kita dibolehkan menjamakkan solat, cuma syaratnya berbeza. Itulah, saya terkenang kuliah Fiqh Musafir yang disampaikan oleh Ustaz Erfino Johari Rabu lalu, dia mengatakan rakyat kita terikat dengan pemusatan (centralization) dan standardisasi. Maknanya, kita telah dipusatkan dengan pembelajaran pada satu-satu kaedah khusus, dan diletakkan satu silibus standard dalam masalah-masalah fiqh sebegini. Sebab itu boleh timbul di negara kita istilah 'Fiqh Luar Negara' yang tak pernah wujud dalam 'kamus' fiqh, sedangkan permasalahan itu boleh saja diamalkan di mana-mana pun, dalam negara pun boleh terlaksana!

Namun harus diingat, ibadah itu tidak sah jika tidak disertai dalil. Memang islam itu mudah, tetapi jangan sesekali kita mempermudah-mudahkan mahupun mengambil mudah hal-hal ibadah ini. Ibadah tidak menerima inovasi. Contohnya apabila Amina Wadud yang menggemparkan kita dengan memimpin solat Jumaat dengan makmum perempuan dan lelaki bercampur dalam saf yang sama. Dengan sebab itulah, dalam perbincangan fiqh buku ini ditulis dengan dalil-dalil dari hadis yang menyelongkar perbezaan situasi dan pendapat demi memudahkan pembaca memahami letak duduk pelaksanaan ibadah dengan sumber yang betul.

Pun begitu, Ustaz bertanya pada kami: Kenapa wujudnya mazhab dan pandangan berbeza, apakah muslim tak boleh bersatu dalam aspek ini? Bukankah mereka menggunakan hadis yang sama sebagai rujukan?

"Lebih banyak pandangan dalam fiqh, bukan menandakan keserabutan, tetapi kayanya ilmu Islam; ia bukan kekangan tapi kemudahan!" Begitu jelas ustaz.

Selain perkara-perkara solat, turut dimuatkan adalah persoalan makanan seperti babi, pemakaian dan juga khutbah. Bab khutbah itu saya setuju benar dengan isinya, tapi tak dapatlah saya nak kongsi semua sekaligus. Mungkin lain kali sahaja.

Fikah Luar Negara sangat sesuai dijadikan panduan bagi mereka yang berkelana di luar Malaysia. Tetapi ingat, sebenarnya banyak yang boleh diamalkan di Malaysia sendiri. Mari kita sama-sama berfikiran terbuka dan terus mengkaji dan meyelidik permasalahan dalam agama.

Faqqihna, ya Allah.

HelaianRindu: 'Berbanggalah jadi umat Islam!' pesan Ustaz Erfino Johari.

Oktober 07, 2009

Jeda II

Maaf, maaf. Kali ini masih belum ada buku yang dapat saya baca dan kongsikan dengan rinci. Saya masih dalam kembara, masih menunggu teduh dulu. Maka belum tiba masanya menelaah helaian-helaian yang saya rindu itu. Sekarang saya ingin ceritakan sedikit urna dari kembara saya. Tapi hanya buku saja ya. Dan maaf lagi, tiada gambar dapat menghiasi. Saya tidak memiliki kamera.

Di United Kingdom, buku teramat murah dan sangat-sangat senang didapati. Buku baru, berkulit keras, bersaiz besar, boleh dibeli dengan harga £3.99 sahaja. Harga asalnya ada yang mencecah £20.00, di Malaysia mau saja harganya mencecah RM100! Bukan itu saja, kawan saya bercerita dia pernah ke sebuah kedai, yang buku-bukunya semua bernilai £1.00 sahaja, biar besar, tebal, lama atau baru, semua hanya £1.00!

Di Malaysia, kedai buku paling tinggi pun 2 tingkat sahaja rasanya. Di sini, ada yan g mencecah 4 tingkat--ambil satu bangunan terus!

Di Malaysia, iklan-iklan di jalanraya dan lebuhraya banyak tertayang iklan makanan dan filem yang bakal keluar panggung. Di UK, iklan buku yang bakal terbit macam iklan wayang!

Di sini juga saya terjumpa kedai buku yang menjual buku-buku lama, antik dan nampak sangat menarik untuk menjadi koleksi.

Dan, buku pertama yang saya beli bernilai £1.99. (Harga asal  £8.99) Ni buku satu £2 tapi beli 3 boleh dapat £5. Saya beli satu sudah, nanti macamlah boleh habiskan yang satu ini. Buku karangan Susanne Clarke bertajuk Jonathan Strange & Mr. Norrell. Pernah meminjamnya di kolej dahulu, jadi sudah murah beli saja.

Jeda ini memang lama, tapi sekurang-kurangnya terisi dengan keindahan juga!

*Belum tengok carboot sale lagi.

HelaianRindu: petua duduk UK, jangan convert duit pounds kepada ringgit malaysia. anggap la kat sini £1 tu cam RM1. Kalau tak memang la hati rasa tak senang duit bagai melayang.

September 27, 2009

Salina & Sosial

Judul: Salina
Penulis: SN A. Samad Said
Penerbit: DBP
Tahun: 1989
Bil. mukasurat: 508

Dulu seorang sahabat saya, Syahmi, pernah minta pada saya untuk carikan novel ini. Puas saya cari online (maklumlah beli cara macam ini senang kalau dah tahu judul yang nak dibeli) tapi tak berjumpa. Beberapa bulan lepas itu saya pergi ke Pesta Buku di PWTC (April lepas) dan bertanyakan seorang abang yang menjaga booth Dawama mengenai Salina. Saya pun berminat memilikinya juga sebenarnya, jadi cepat-cepat saya bertanya.

"Kami dah tak cetak Salina lagi." Ringkas jawapannya.

Kecewa itu terubat baru beberapa minggu lepas, apabila saya terjumpa Salina cetakan lama di perpustakaan kecil di kampung saya ini. Alhamdulillah terus saya pinjam. Mulanya ingin meminjam versi ringkas (abridged). Ya semacam kita membaca karya klasik orang putih yang sekian panjang tetapi kini banyak pula versi ringkas yang diolah semula. Tapi alang-alang dah terjumpa versi panjang sekali, baiklah saya baca yang penuh itu. Mungkin selepas ini tak berpeluang lagi.

Kembali kepada Salina. Ringkasnya, Salina ini cerita seorang pelacur dan juga jiran-jirannya di sebuah perkampungan di Singapura. Kampung itu bernama Kampung Kambing. Kampung Kambing, kerana rumah mereka itu asalnya kandang kambing yang diperbaiki sedikit dan dijadikan rumah untuk orang tinggal. Salina adalah antara penduduk dalam rumah itulah. Dia tinggal bersama seorang lelaki bernama Abdul Fakar, yang bukan suaminya sebenarnya. Sebagai seorang pelcaur, yang malah 'menyara' seorang lelaki simpanan, tentu banyak fitnahnya. Dan  turut menghidupkan novel ini ialah cerita mengenai jiran-jirannya, yang sama-sama mempunyai masalah kekeluargaan, kewangan dan pelbagai lagi.

Saya berminat dengan latar sosial yang ditonjolkan dalam Salina. Jangan salah faham, bukan tentang suasana lacur-melacur yang wujud itu. Tetapi kesusahpayahan hidup masyarakat di kawasan tersebut. Salina sendiri sebenarnya adalah seorang mangsa perang. Perang Dunia Kedua meragut nyawa keluarga dan kekasih pertamanya, menjadikan dia kini sebatang kara. Demi menyara hidup dia terpaksa menjual diri. Juga, saya memikirkan kesusahan penduduk Kampung Kambing itu tinggal di dalam rumah yang serba kekurangan, bekas tinggalan kambing pula. Bocor di sana sini bila hujan turun mencurah. Kemudian kesusahan mendapatkan air. Mereka di kampung itu hanya boleh menumpang mengambil air di berek pekerja PWD (Public Works Depatment) di seberang jalan, itupun hanya di waktu malam ketika tiada orang menjaga kawasan itu. Tidak seperti kita sekarang, rumah bukan main besar, air bukan main banyak sampai berjoli sakan bermain air.

Mencari rezeki untuk menampung hidup pun bukan mudah. Abang kepada Nahidah (seorang jiran Salina, yang diminati oleh Fakar) contohnya, sampai sudah tidak mendapat kerja, akhirnya meninggalkan kampung itu untuk menjadi tentera. Narto, abang angkat Nahidah pula semakin susah mencari makan sebagai pengayuh beca kerana sudah ramai yang menaiki teksi. Yang menjadi mangsa akhirnya ialah Nahidah, kerana Narto tidak dapat mencari rezeki yang 'mencukupi' buat ibunya. Ibu mereka, Zarina itu ingin hidup mewah, maka dipaksa Nahidah bekerja sebagai pelayan di sebuah restoran. Pelayan waktu itu macam di kelab malam lagaknya, bukan saja mengambil pesanan dan membawa makanan, tetapi kadang-kadang melayan pelanggan lelaki dengan badan. Mungkin saja nampak sama dengan kebobrokan sosial zaman kini (malah lebih teruk lagi) tetapi hakikatnya, di sebalik semua itu, kebanyakannya bertumpu pada satu titik persamaan: mereka terdesak mencari duit demi meneruskan kehidupan. Dan inilah yang membezakan mereka dengan masyarakat zaman ini. Bukan terdesak, tetapi 'gersang' dan memang sukarela memunah maruah.

Saya secara peribadi turut tertarik dengan watak Hilmy, seorang jiran yang baru berpindah ke kampung itu. Hasil pemerhatiannya kepada keadaan tempat tinggal mereka di zaman itu dia memasang impian untuk menjadi pembuat pelan rumah. Sekarang saya sudah jelas matlamat dia hendak menjadi arkitek. Tetapi, saya masih tidak nampak matlamat saya seperti dia, mungkin kerana tiada masalah seperti itu sekarang. Kesal juga mengenangkannya. Apapun, setidak-tidaknya, Hilmy berjaya menegur diri saya secara tak langsung untuk berfikir letak duduk hala tuju hidup saya kelak.

Saya juga kagum dengan Salina kerana dia sanggup menyara pelajaran Hilmy. Ya, ketika itu bukan senang untuk belajar. Untuk dapatkan kerja yang bagus, perlu bersekolah di Sekolah Inggeris. Dan tidak semua yang dapat belajar itu dapat teruskan pembelajaran, kadang banyak yang berhenti kerana kesempitan wang dan bermacam-macam lagi sebabnya. Salina yang tidak beroleh peluang itu sangat berharap Hilmy berjaya mencapai cita-citanya, agar hidup Hilmy tidak sepertinya. Pelacur yang berjiwa besar, mungkin pelik bunyinya, tapi itulah Salina.

Karya klasik ini sememangnya membawa kita ke luar pagar kelaziman, disebabkan latar masa dan sosialnya itu yang susah untuk kita hayati dalam buku-buku terkini. Sebagai generasi muda yang lahir dalam kecukupan materi dan jauh sekali dari aftermath perang Salina membantu saya mengenali dunia nenek moyang kita. Saya juga dapat banyak iktibar dan mampu melihat hidup memalui perspektif berbeza. Saya berharap pembaca lain juga mampu bermuhasabah melalui Salina, kerana novel harus juga mendidik selain menghibur.

Syukur, itulah iktibar utama!

Kemudian...

Sabtu lalu, saya terjumpa buku Salina di Kuala Lumpur. Nak membeli tapi sempit kocek! Sempat berkongsi dengan Syahmi cerita ini, tapi sayang dia sudah balik semula ke Jordan menyambung pengajian (hari ini), jadi tidak sempat membelinya. Tak apalah, ada masa, kita pergi beli buku sama-sama ya Syahmi, boleh ajak Naqeb sekali.

Kini hasrat saya mengumpul karya Sasterawan Negara makin menebal!

helaianRindu: Muak dengan rancangan TV yang pelakonnya pun menjual badan. Free pulak tu. Sabar je.

September 22, 2009

Tuhan Manusia: Hakikat Ketuhanan; Kebenaran

Judul: Tuhan Manusia
Penulis: Faisal Tehrani
Penerbit: Ameenbooks
Tahun: 2008
Bil. mukasurat: 350
Harga: RM21.90

Dalam Tuhan Manusia, Faisal Tehrani membawa isu murtad secara head-on, dengan berani. Kata orang, berani kerana benar kan? Naskhah ini memang asal tujuannya bagi mereka yang ingin mencari kebenaran. Itu hasrat penulis, tertulis di awal muka dalam buku ini.

Tentu kita masih ingat kasus Lina Joy yang menjadi isu panas suatu ketika dulu. Juga saya mengingat-ingat ada seorang pelajar muslim berperwatakan lembut dibuli oleh pelajar lain di sekolahnya sehingga menjadikannya murtad. Persoalan yang ingin ditimbulkan dalam naskhah penulis ini ialah persoalan mengapa mereka murtad, yakni apakah faktor atau punca sebenar kemurtadan itu. Tentu ada ideologi atau fikrah yang terjana dalam minda individu-individu ini yang membawa mereka ke arah itu.

Dan dalam Tuhan Manusia, ideologi yang dibincangkan adalah faham pluralisme. Saya mengakui ini kali pertama mendengar istilah ini. Yang biasa saya dengar dan faham sebelum ini adalah golongan materialis dan sekularis antaranya. Tetapi rupanya dua elemen ini mampu membentuk sebuah faham baru, ya pluralisme. Dalam fahaman ini mereka menyatakan semua agama itu benar. Dalam kata lain hakikat kebenaran dan bertuhan itu hanyalah berdasarkan tafsiran akal individu. Dan hujahnya disandarkan pada kisah 3 orang buta dengan seekor gajah, yang setiap seorang menafsirkan bentuk gajah berdasarkan bahagian yang mereka pegang. Kisah ini termuat dalam karya Jalaluddin Al-Rumi bertajuk Mathnawi.

Tokoh yang menaikkan faham pluralisme ini bernama John Hick. Pluralisme ini merupakan salah satu dari tiga klasifikasi agama yang dikemukakan olehnya kepada khalayak. Kemudian penulis menyatakan pluralisme ini bukan hanya menumpu pada agama, malah pluralisme budaya, sosial juga wujud. Kewujudan faham baru ini berpunca dari sikap kononnya ingin mewujudkan kesefahaman dan menghapuskan segala macam sengketa yang dikatakan berpaksikan perbezaan agama. Banyak lagilah istilah dan terminologi, -isme itu ini dijelaskan. Kadang-kadang saya pening juga. Jadi saya baca perlahan-lahan. Jarang juga saya membaca dengan halaju begini. Tapi demi pemahaman total saya tegar menghabiskannya.

Faisal turut mendatangkan hujah dan nas dari sumber Al-Quran dan hadis demi menjawab pelbagai persoalan mengenai akidah dan Islam. Juga mematahkan pelbagai dakwaan pluralis yang hakikatnya hanyalah sangkaan dan hujah tanpa dasar. Fuh, memang dahsyat benar hujah dan dakwaan mereka. mereka sanggup mengatakan Al-Quran hanya teks yang sama dengan buku biasa, Nabi Isa naik ke langit itu mitos, dan Tuhan itu mana-mana pun betul dalam mana-mana agama kerana semua agama dianggap benar. Dibicarakan juga perdebatan mengenai ayat 'tiada paksaan dalam agama' yang selalu dicanang-canangkan kelompok pluralis ini. Dan banyak lagilah, tak tercerita di sini.

'Memang Tuhan Manusia bernada novel, tetapi jika dibuang jalan ceritanya, sudah menjadi seakan sebuah buku ilmiah koleksi esei-esei tentang pluralisme', itu (lebih kurang) antara kata-kata yang pernah saya jumpa di dalam sebuah resensi di internet tidak lama dulu.

John Hick yang menyebarkan idea pluralisme

Yang pasti isu ini tidak harus dipandang enteng. Penghasilan buku ini harus dipuji kerana tidak banyak buku yang membicarakan mengenai pluralisme ini...dan mungkin sebab itulah saya tidak pernah mendengar tentangnya sebelum ini. Dengan cemerlang, Faisal mengajak kita meneliti betul-betul isu ini. Tanpa fokus yang baik, kita tak mampu memahamkan isinya. Bukan sahaja penuh dengan fakta, tetapi diberati dengan banyak falsafah Islam yang seharusnya buat kita berfikir. Tentunya kalimat filsuf yang paling diingati dalam Tuhan Manusia, "Andai kota itu peradaban, rumah kita adalah budaya dan tiang serinya agama." Falsafah ini merupakan pesanan ibu kepada Taqi yang diletakkan pada awal setiap bab. Puas betul membaca buku ini, saya memang perlu baca berkali lagi untuk betul-betul faham dan ingat mesej dan isinya.

Keistimewaan novel ini adalah penceritaan melalui tiga perspektif, sudut pandang pertama, kedua dan ketiga. Sudut pandang kedua itu paling istimewa, kerana tidak mudah menceritakan sesuatu melalui perspektif 'engkau'. Memang sesuatu yang jarang digunakan dalam penulisan kerana kebiasaannya kita selalu berjumpa dengan 'aku' atau 'dia'. Yang paling baru pernah saya baca, juga banyak menggunakan sudut pandang ini adalah Mawar Shafei, dalam koleksi cerpennya Masitah (belum habis baca sepenuhnya lagi). Oleh sebab Tuhan Manusia bersifat khutbah, elemen sastera sebegini mampu mengelakkan pembaca yang mungkin mudah bosan dengan sekian banyak fakta. (Harap-harapnya tidaklah)

Sambil itu saya menghargai catan yang menghiasi muka depan buku ini. Mungkin ada yang mengatakan kulitnya tampak kebudakan. Tetapi imej catan memang bukan nilainya, kerana saya rasa kita patut menguliti maksud dan mesej di sebaliknya. Catan ini merupakan karya seorang pelukis dan kurator bebas bernama Khairul Azuwan, bertajuk Monster's Garage. Ia catan fantasi dengan gaya surrealisme. (Penerangan rinci ada ditulis dihujung buku ini sebenarnya.)

Secara ringkasnya, lukisan ini merupakan simbolik kepada pelbagai ahli falsafah dan ideologi barat yang sering diagung-agungkan. Raksasa jelik sedang dalam tawa memerhatikan makhluk kecil dalam aksi tidak ketentuan dan juga menjelma dalam bentuk aneh. Sebagai seorang pelajar aliran seni saya suka menatap dan menaakul maksud hasil seni serupa ini. Saya masih ingat dalam satu kelas seni dahulu, kami diminta melukis sebuah psycho self-portrait; iaitu melukis potret sendiri, tetapi tidak disampaikan secara literal. Jadi kami masing-masing cuba menafsir apa yang cuba disampaikan secara figuratif melalui catan masing-masing. Ah, sangat rindu waktu-waktu itu.

Tuhan Manusia diceritakan melalui kaca mata Ali Taqi, seorang remaja yang masih di bangku sekolah menengah. Abangnya Talha telah murtad dan menukar nama kepada Thomas. Terdesak, dia ingin segera memahamkan dirinya apakah punca yang menjadikan seseorang itu murtad. Lalu dia membenamkan dirinya dalam lautan falsafah dan agama demi mencari kebenaran.

Manusia, mahu bertuhankan apa sebenarnya?

helaianRindu: Sudah habis mod raya. Tapi, kuih batang buruk dari Sabah yang resipinya berbeza tak boleh berhenti ditelan.

Related Posts with Thumbnails