November 03, 2010

Lima Menara, Satu Perjalanan

Judul: Negeri 5 Menara
Penulis: A.Fuadi
Penerbit: PTS
Tahun: 2010
Harga: RM20
Bil. mukasurat: 488

Sangat asing sekali membaca sebuah novel berkisarkan kehidupan pelajar-pelajar di sekolah pondok. Sekurang-kurangnya di Malaysia jarang sekali latar ini diketengahkan. Yang ada pun paling tidak, di sekolah biasa. Negeri 5 Menara merupakan novel yang menggunakan latar sebuah pondok moden di Indonesia. 

Berdasarkan pengalaman penulis sendiri di Pondok Modern Gontor, penulis mengolah jejaknya dari pondok tersebut sehinggalah tamat pengajiannya dan kejayaannya setelah itu menjadi sebuah kisah motivasi yang unik. 

Impian dia untuk menjadi seperti B.J Habibie (Presiden Ketiga Indonesia). Cita-cita ibunya pula mahu menjadikan dia persis Buya Hamka, lantas menghantarnya ke Pondok Madani di Jawa Timur. Alif Fikri pergi dengan separuh hati, antara mahu dan tidak, tetapi hari-hari di Pondok Madani nyata mengubah dirinya. Laungan kalimat sakti man jadda wajada oleh Kiai Rais, ketua PM melantun-lantunkan semangat baru dalam dirinya.

Sepanjang kehidupan berasrama di PM, dia menemukan beberapa teman yang banyak berkongsi suka duka. Ada Raja yang rancak berpidato, Said yang beraura pemimpin, Atang yang mahir dalam seni teater, Baso yang rajin menghafal Al-Quran, dan Dulmajid yang suka membaca.  Di bawah menara masjid, mereka selalu bertemu dan memerhati kesumba langit senja. Awan-awan yang berarak seolah-olah menjelma menjadi negara dan benua impian masing-masing. Apa menara-menara impian mereka mampu dicapai? Begitu gumam mereka. Syair Imam Syafie mengiringi angan-angan mereka:

Orang pandai dan beradab
Tidak akan diam di kampung halaman
Tinggalkan negerimu dan
Merantaulah ke negeri orang...

Setelah membaca dari awal sampai sudah, ternyata Negeri 5 Menara memberi perasaan yang bercampur-campur. Jujur saya katakan, ceritanya tidak terlalu luarbiasa. Jalan cerita dan plot yang disediakan secara bingkai-bingkai kecil (story arcs) juga sederhana, kerana ceritanya adalah cerita kehidupan sepanjang di asrama PM dari tahun pertama kemasukan hinggalah tahun akhir. Tidak ada peristiwa yang terlalu dramatik ataupun bersifat misteri/saspen. 

Cuma, apa yang mengindahkan prosa ini adalah penggunaan bahasa dan susunan kata yang pada saya bersifat 'nostalgik' dan 'jujur'. ('Jujur' maksud saya adalah penceritaan dari perspektif pelajar yang adakalanya kurang matang, nakal dan lucu.) Kata-kata hikmah dan nasihat yang mengalir deras dari Kiai Rais sangat baik sekali. "Dahulu menjual mengkudu sekarang menjual durian, dahulu tidak laku sekarang jadi rebutan." adalah antara kata yang mempesona di penghujung buku dari beliau untuk para santri yang sudah tahun akhir.

Jika ingin dikaitkan dengan pembaca, rasanya paling dekat sekali tentulah para pelajar. Juga tidak kurangnya untuk para guru dan bakal pendidik. Mereka yang terlibat dalam bidang pendidikan mungkin mampu menilai banyak perkara dari novel ini. Sistem pendidikan yang tegas tapi kreatif dijalankan di pondok moden tersebut sangat sesuai diteladani baik buruknya, pahit manisnya. 

Antara yang menarik minat saya adalah sistem hukuman kepada pelajar yang melakukan kesalahan. Antara hukumannya adalah mereka perlu menjadi semacam detektif untuk menyiasat pelajar lain yang melakukan kesalahan pula. Sebagai orang yang bersalah, memerhati kesalahan orang lain pula sebenarnya akan menjadikan kita lebih awas dengan kecuaian diri, dan tentunya mengelakkan diri sendiri dari membuat perkara yang sama. Kesalahan-kesalahan sekecil mana pun tetap akan dipandang, termasuklah curi-curi berbahasa Indonesia (wajib berbicara dalam Bahasa Arab atau Inggeris di PM)!

Sekaligus, novel ini menjadi sebuah pengenalan baru yang mematahkan pandangan pesimis masyarakat tentang institusi pesantren atau pondok. Ternyata di pondok juga ada pelajaran falsafah, seni dan sains, bukanlah agama seratus peratus. Pelajar diwajibkan bergiat aktif dalam latiahn berpidato, dan juga mengembangkan bakat atau bidang yang diminati. Bukan bermaksud masuk pondok ini seperti penjara dan cuma pilihan terakhir bagi mereka yang tidak dapat melanjutkan pelajaran ke peringkat lebih tinggi. (Terhibur menonton bual bicara buku ini dalam sebuah rancangan TV Indonesia di sini)

Sesekali jika anda inginkan novel yang mengimbau kenangan zaman persekolahan, rasanya novel ini cukup bagus untuk memenuhi hasrat itu. Seperti kata saya awal-awal tadi, ayat-ayatnya yang nostalgik dan jujur sangat dekat dengan lumrah jiwa seorang pelajar. Lagi-lagi setelah kita bersusah payah menempuhi zaman itu dan di penghujungnya kita bertemu impian yang diidam sejak dulu, seperti enam sekawan itu.

"Sesudah kami mengerahkan segala ikhtiar dan menggenapkan dengan doa, Tuhan mengirim benua impian ke pelukan masing-masing. Kun fayakun, maka awalnya awan impian, kini hidup yang nyata. Jadi jangan pernah remehkan impian, walau setinggi apa pun. Tuhan sungguh Maha Mendengar."

*Buku ini buku pertama dari trilogi 5 Menara. Buku kedua sudah terbit di Indonesia dengan tajuk Ranah 3 Warna. Sumber gambar di sini.

HelaianRindu: Tidak mampu tulis banyak lagi Saat ini mendengar lagu Jalan Masih Panjang dendangan Edcoustic, kena sungguh dengan mood baris-baris akhir kisah ini. 


September 17, 2010

Mendepani Realiti Cinta

Judul: Bercinta Sampai ke Syurga (Aku Terima Nikahnya #2) 
Penulis: Hasrizal Abdul Jamil 
Penerbit: Galeri Ilmu 
Tahun: 2008 
Harga: RM25 
Bil.mukasurat: 271

Tampil lagi dengan isu cinta dan rumahtangga, kali ini Ustaz Hasrizal membawa pembaca untuk berfikir lebih jauh, untuk pandang bukan sahaja pada masa kini, tetapi pada masa hadapan dan belakang. Apa yang saya dapat petik dalam isu dua dari siri Aku Terima Nikahnya ini adalah persoalan ‘mendepani realiti’. Sasarannya bukan sahaja pembaca yang mahu dan sudah berumahtangga. Malahan sesiapa sahaja boleh mengambil ibrah daripada buku ini, khususnya para guru dan anak-anak yang terlibat langsung dalam pembentukan individu dan baitul muslim.

Buku ini difokuskan pada kehidupan pasca lafaz ‘Aku Terima Nikahnya’, yakni sesudah berjaya mengikat tali pernikahan. Banyak kisah-kisah pahit manis yang dikongsi oleh penulis dalam menggambarkan suasana dalam rumahtangga. 

Membaca buku ini akan membuatkan pembaca berfikir beberapa kali mengenai tanggapan mereka tentang rumahtangga. Selepas membaca buku ini saya juga menimbang-nimbang kembali pandangan saya terhadap isu ini. Memang, isu ini adalah satu cabaran buat kita. Ada pasangan yang sudah tepu ilmu agama, tetapi masih berlaku dugaan dalam hidup berdua. Itu belum kira mereka yang tidak kuat agamanya, yang permulaan pernikahannya tidak begitu baik.

Ramai pasangan yang lupa realiti hidup berkeluarga ini memerlukan dua perkara, iaitu cinta dan tanggungjawab. Sesetengah orang hangat bercinta, tetapi berantakan keluarganya kerana lupa melunaskan tanggungjawab, lalai dalam menunaikan hak. 

Di satu pihak yang lain pula, sudah tahu mana tugasnya dan nafkah yang perlu diberinya pada anak isteri. Sayangnya, mereka terlupa untuk mengakrabi pasangan masing-masing untuk memekarkan cinta antara mereka. Akhirnya yang tinggal juga sebuah keretakan.

Dalam cabaran penulis mendepani realiti kehidupan pasangan lain di Malaysia, penulis juga tidak lupa membandingkan dan memberi muhasabah melalui kehidupan familinya sendiri. Ada masam-manis dalam mendidik anak-anak, ada kunci untuk memesrai pasangan, ada pula bicara dan luahan rasa dengan pelbagai lapisan manusia yang sedang mendepani realiti kehidupan mereka dengan tanggapan yang berwarna-warni. 

Tugas penulis, melakarkan kembali lingkaran perspektif yang sesuai untuk menghadapi tanggapan yang berbeza-beza ini. Pembaca tidak akan sesekali disuakan dengan jawapan Ya atau Tidak, tetapi diluruskan kembali dengan weltanschaaung penulis berlandaskan syariat dan juga konteks perkara tersebut. Lebih menarik lagi, apabila sesebuah permasalahan yang dibincangkan disatukan dengan resensi filem dan mutiara kata dari tokoh-tokoh semasa baik dari Timur atau Barat, selain memetik isi Al-Quran dan teladan dari hadis Nabi.

Kahwin awal? Ber’couple’? Kahwin cara zaman dahulu? Berumahtangga di perantauan semasa masih belajar? Bagaimana menjadi ibu bapa yang baik? Bagaimana memesrai pasangan kita? Bagaimana cara melayan kerenah dan persoalan yang dikemukakan anak-anak? Poligami pula, macam mana?  

Bertalu-talu persoalan, saya pasti semua mampu terjawab, jika kalian bijak mengekstrak teras solusinya dalam kompilasi artikel-artikel penulis. 

Meminjam kata-kata penerbit, pasti ada yang akan terkena batang hidung selepas membaca naskhah ini, tidak kurang yang bakal lega kerana akhirnya mendapat suara (saya antaranya yang lega itu, ada sebuah artikel yang betul-betul kena pada saya!). Selain isinya yang tajam menegur dan penuh nasihat, ada juga diselang-selikan dengan jenaka-jenaka yang menjadikan pembacaan santai.

Barangkali selepas membaca Bercinta Sampai ke Syurga, akan ada pula golongan yang takut untuk berumahtangga... tetapi itulah realitinya hidup kita, banyak cabarannya. Baitul Muslim sememangnya satu titik penting dalam membangunkan ummah dan tentunya dalam membentuk insan-insan yang mendirikannya juga sukar. Membentuk manusia dan perkara yang berkait rapat dengannya bukannya seperti membentuk tanah liat supaya menjadi bentuk yang kita suka. 

Mendepani realiti memang susah, apalagi untuk menguruskan situasi itu secara amali. Tetapi, sekurang-kurangnya, jika kita sudah bersedia menghadapinya, tentu lebih mudah untuk menerimanya bukan? Penulis sendiri mengingatkan, bahawa dia bukanlah bapa mithali yang sempurna serba-serbi. Dia menggelar dirinya ‘bapa realiti’ yang juga terdedah pada pengaruh emosi dan suasana. Manusia akan tetap kekal sebagai manusia yang banyak kelemahan, tetapi setidaknya kita menjadi lebih kuat dengan mengambil ibrah dari penulis. 

Jadi terimalah naskhah ini untuk memperhalusi ukiran baiti menjadi jannati, supaya dapat kita mengalun irama sakinah, mawaddah dan rahmah dalam institusi rumah tangga.

Insya Allah, ada hasilnya.

Nota: Baru-baru ini buku ini tercalon sebagai finalis Anugerah Pilihan Pembaca Popular - Berita Harian.

HelaianRindu: Takziah buat keluarga Sosilawati Lawiya.


September 01, 2010

Bahlut: Realiti Dua Dunia

Judul: Bahlut
Penulis: Faisal Tehrani
Penerbit: Ameenbooks
Tahun: 2010
Harga: RM23
Bil. mukasurat: 400

Perengheg!—Pecut! Itulah kalimat yang diungkapkan oleh Bahlut, seorang atlet trek dari suku kaum Semai. Awalnya, Bahlut cuma anak hutan yang ketinggalan pelajarannya, dan lari ke Kuala Lumpur untuk mengubati kecewa cinta monyetnya. Namun atas bantuan gurunya Zaiful, dia dibawa mengenali dunia sukan olahraga di atas trek lumba lari, di sebuah sekolah sukan di Bukit Jalil. Siapa sangka anak orang asli tidak boleh maju seperti orang lain? Siapa sangka pemuda yang kekampungan itu tidak mampu meraih kejayaan?

Novel ini dilatarbelakangi sebuah hutan di Sungai Telom di Pahang. Sekali lagi, Faisal Tehrani menunjukkan gaya versatilnya dalam pembikinan novel. Kali ini, karyanya mengadun dua dunia berbeza yang pada mata kasar tidak terlihat keterkaitannya: Sukan dan perhutanan atau alam sekitar.

Perbendaharaan yang Diperkosa 

Usai solat subuh saya menonton rancangan Malaysia Hari Ini di TV3. Selalunya pagi awal begini mereka akan mulakan dengan membaca berita-berita utama di dada-dada akhbar utama tempatan. Petikan berita yang dibaca oleh hos itu di dalam suratkhabar The New Straits Times menarik minat saya kerana ada kaitannya dengan novel yang sedang saya baca.

Timber and gold ripped off” (Baca berita di sini)

Rupa-rupanya di Malaysia, masih berlaku pembalakan dan perlombongan secara haram! Berita lanjut yang saya tonton di TV1 pula merungkai kes yang berlaku di Raub ini telah berjalan selama 4 tahun yang sudah. Lebih teruk lagi, aktiviti terlarang ini berkemungkinan besar ada kaitan dengan rasuah dan permainan politik, kerana tidak mungkin dalam waktu selama itu tidak ada pihak berkuasa yang menerima laporan ataupun menyedari sendiri khazanah negara kita dirobek begitu sahaja tanpa kawalan.

Begitulah yang terjadi dalam dunia Bahlut. Kampungnya menerima nasib yang sama. Individu yang sepatutnya mereka percayai rupa-rupanya mengkhianati mereka demi kepentingan materi dan diri sendiri. Mereka yang mengetahui dan yang cuba untuk mengetahui kes pembalakan tersebut pula menerima nasib malang dari pihak pembalak haram itu.

Sudah tentunya, apabila ada pihak berkuasa yang ikut campur menjayakan jenayah mereka, tidak ada tindakan tegas yang akan diambil kepada pembalak-pembalak itu. Malah yang berpihak kepada kebenaran, contohnya Kabut (kakak angkat Bahlut), Cikgu Zaiful dan Cikgu Zalman (bekas guru Bahlut sebelum ke Kuala Lumpur) diancam bahaya dan hampir-hampir tidak mendapat keadilan.

Selebriti, Satu Solusi

Di sinilah terhubungnya dunia sukan yang ditunggangi Bahlut. Sebagai atlet yang juga menjadi selebriti secara tidak langsung, dia berusaha keras meraih pingat. Dengan menjadi perhatian media, dia membawa mesej untuk mempertahankan tanah adat orang asli malah membanteras jenayah haram pembalakan demi menebus kembali apa yang telah dirampas dari mereka; keluarga, tempat tinggal, dan juga keamanan.

Situasi ini sudah lama menjadi satu cara efektif, bukan saja dalam melariskan produk, malah untuk meluahkan rasa protes ataupun merubah sesuatu keadaan secara drastik. Dalam buku ini ada dinyatakan tentang peristiwa Muhammad Ali, peninju terkenal, pernah melemparkan pingat emas Olimpiknya ke dalam Sungai Ohio untuk melahirkan rasa tidak puas hati terhadap isu perkauman yang mengenepikan bangsa berkulit hitam di Amerika waktu itu.

Rujukan pantas di Internet menyatakan perkara ini masih tidak dapat dipastikan kesahihannya. Namun, lebih penting dari itu, kita dapat lihat bagaimana selebriti memainkan peranan penting dalam menyelesaikan masalah dengan cepat dan efektif kerana perhatian media yang begitu kuat. Mungkin langkah ini bukanlah cara yang sepatutnya, tetapi dalam zaman ini, tidak dapat dinafikan ini merupakan antara cara yang sangat berkesan.

Contoh terkini memperlihatkan artis-artis dari negara kita yang ikut serta dalam misi kemanusiaan ke Gaza dan sudah tentu mendapat liputan meluas dari dunia hiburan. Sekaligus, secara halus menyuntik sifat peduli masyarakat khususnya remaja tentang isu Palestin.

Rancangan yang ditonton tengahari tadi juga satu bukti bahawa kejayaan seseorang serta kuasa media mampu memberi maklumat yang jitu dalam sesuatu hal. Program bertajuk Orang Asli Terbilang yang disiarkan di TV1 itu,  mengetengahkan seorang juruhebah yang berketurunan orang asli Rompin dalam episod  kali ini.  Sememangnya sebagai seorang penyiar di radio, akan ada audiens yang tersendiri yang mudah mencerna ideanya. Penonton rancangan ini juga mampu menerima sebaiknya apa yang disampaikan oleh tokoh tersebut  setelah dia berusaha untuk berjaya. Bukankah ini sama kesnya dengan Bahlut?

Sekali lagi ditekankan ini bukanlah cara terbaik, tetapi hanyalah antara alternatif yang sangat memberi respon dan impak pantas.

Selain jalinan dunia trek dan alam, pembaca dibawa mengembara bersama Bahlut dalam pencarian identiti diri dan mengenal Nyenang he nanek (Tuhan Yang Satu). Faisal Tehrani menggunakan sedikit elemen ‘mistik’ melalui elemen mimpi dan instinct para watak. Bahlut mengenali kehidupan beragama sejak dari kampungnya lagi tetapi mula didorongi kekuatan untuk menganut Islam setelah sekian lama tinggal bersama abang gurunya, Zaidi, yang tinggi ilmu dan akhlaknya. Peristiwa-peristiwa pahit manis yang menyelubungi dirinya sepanjang mengenali Zaiful dan Zaidi menjadikan Bahlut seorang yang lebih matang dan selalu berfikir.

Pertembungan dunia hutan batu kota Kuala Lumpur dan hutan asli juga memberi kesan yang segar. Meskipun jalan ceritanya tidaklah begitu unik, tetapi penggabungan latar-latar dari dunia berbeza ini bagi saya cukup menarik. Mesejnya cukup jelas. Tambah istimewa apabila bahasa suku kaum Semai menghiasi perbualan-perbualan para watak sampai pengakhiran novel.

Novel ini patut dipandang serius kerana walaupun hanya fiksyen, peristiwa jenayah yang berlaku di dalamnya adalah satu realiti yang masih membelenggu negara. Bukan sahaja realiti pahit dunia hutan, tetapi juga secebis dari dunia sukan.

Bahlut merupakan sebuah kisah terinspirasi dari pahlawan lagenda kaum Semai. Kata orang, from zero to hero!

HelaianRindu: Sesuai juga Bahlut dibikin jadi telefilem merdeka. Selamat Hari Merdeka!
  

Ogos 30, 2010

Umar Abdul Aziz, Ikon Good Governance

Judul: Umar bin Abdul Aziz - Peribadi Zuhud Penegak Keadilan
Penulis: Abdullah bin Abdul Hakam
Penerbit: Alam Raya Enterprise
Tahun: 2009
Harga: RM25
Bil. mukasurat: 204

Dalam membaca, soal terpenting untuk kita akrab dengan isi kandungan sesebuah buku sudah tentu maklumat atau tema yang disampaikan. Setiap orang ada subjek yang diminati. Ada yang meminati genre sejarah, ada yang mesra dengan tajuk politik, dan macam-macam lagi. Tetapi, isi menarik tidak punya makna pula sekiranya tidak disampaikan dengan teliti, yakni disampaikan secara sambil lewa atau dengan bahasa yang tidak tersusun. Pembaca sukar faham mesej yang diimplementasi dan ilmu susah untuk lekat di dalam cepu minda. Di sinilah letaknya kelemahan naskhah terbitan Alam Raya Enterprise ini.

Kebelakangan ini saya mula mendekati buku-buku bertemakan sejarah dan tokoh-tokoh dalam sejarah Islam. Jadi apabila melihat buku ini, tanpa teragak saya membelinya, tetapi apabila membaca beberapa muka awal saja, saya sudah hampir menyerah. Bahasanya tunggang-langgang!

Tidak hairanlah, kerana naskhah ini berasal dari Indonesia dan diterjemahkan. Sebelum itu pula buku ini sebetulnya berbahasa Arab. Jadi sudah melalui tiga terjemahan yang menjadikan struktur ayatnya memeningkan. Tambah mengecewakan apabila kandungannya tidak begitu tersusun pada saya. Ini kerana isi setiap bab kelihatan hampir sama—semuanya adalah anekdot-anekdot dari sejarah tokoh Umar Abdul Aziz ini. Malah, banyak juga kesilapan ejaan yang mengganggu mood pembacaan.

Kalau tidak silap, buku ini telah diulang cetak dengan pernyataan "Buku Terlaris" di kulit hadapan. Harapnya ada penambahbaikan dari segi penyampaiannya.

Ikon Tatakelola Pemerintahan Yang Baik (Good Governance)

Bercakap soal ketelitian ini, tokoh Umar bin Abdul Aziz ini begitu teliti sifatnya. Pada setiap hal, diperhatikan betul-betul sumbernya dan situasinya. Daripada soal pemerintahan negara sehinggalah makan pakai anak-anaknya malah gajinya dipertimbangkan. Inilah tokoh yang mempamerkan cirri sebenar tatakelola pemerintahan yang baik, atau dikenali di Barat sebagai good governance. Tidak hairanlah Umar bin Abdul Aziz juga terkenal dengan julukan Khalifah Rasyidin yang kelima (yakni selepas Ali Abi Talib).

Mengapa begitu? Seperti yang saya katakan tadi, Umar sangat teliti dalam pemerintahannya. Sekecil-kecil perkara tidak akan dianggap remeh. Amanah yang dipegangnya dipandang setinggi-tingginya. Gajinya sendiri ditetapkan olehnya lebih rendah dari para pekerjanya. Kurma yang dihantar melalu pos kepadanya juga ditolak dengan alasan kaum muslimin lebih berhak mendapatkannya. Perhiasan isterinya pula dimasukkan ke dalam baitulmal.

Malah beliau memerintah dengan cara yang sangat berbeza dengan khalifah-khalifah sebelumnya, yang bukan saja suka menggunakan harta baitulmal sewenang-wenangnya, malah tidak mengambil berat dengan serius permasalahan yang berlaku. Sehingga diceritakan, apabila Umar mengutus Yahya bin Said ke Afrika untuk membahagi-bahagikan zakat kepada yang memerlukan, Yahya tidak menjumpai seorangpun yang memerlukan wang zakat tersebut. Katanya, Umar telah menjadikan rakyatnya kaya.

Padahal Umar hanya memerintah selama dua setengah tahun saja!

Khalifah Umar juga sangat zuhud dan merendah diri. Awal perlantikannya, dia merasakan tidak layak untuk menjadi khalifah. Apabila berlaku perlantikan, sikapnya lantas berubah. Dahulunya dia juga mementingkan materi dan wang, tetapi apabila merangkul tanggungjawab itu, dia semakin bersederhana.

Anak-anaknya waktu itu cuma makan adas dan bawang untuk makan malam. Pakaian yang dipakai juga sangat sedikit sampaikan beliau terlewat ke masjid kerana mencuci pakaiannya untuk dipakai waktu itu. Beliau juga tidak suka dipuji tetapi lebih suka meminta nasihat dan teguran, menyebabkan airmata beliau selalu jatuh.

Educate, Bukannya Legislate!

Nah, bukankah ini antara contoh pemimpin terbaik? Bak kata Dr. Siddiq Fadzil, pengantar buku ini; Umar menggunakan pendekatan educate (mendidik) dan bukannya legislate (menggubal). Umar sendiri adalah contoh undang-undang dan bukannya hanya mengarah-arah pekerja di bawah dan duduk bersenang-senang di pejabat. Seperti Rasulullah yang menjadi qudwah hasanah buat umat. Kalau mahu dibandingkan dengan kita dan pemimpin negara zaman kini, tentunya masih banyak kelemahan pada zaman kita.

Pemimpin seronok-seronok saja bercuti dan berbulan madu sedangkan masih ada yang makan kais pagi dan petang. Yang kononnya melaung untuk mendahulukan rakyat, tetapi di dada media masih terpapar kesusahan warga. Katanya kebebasan bersuara diamalkan, tetapi mulut rakyat malah dipakukan. Umar Abdul Aziz hanya ada tidak sampai tiga tahun, sedangkan pemimpin kini mentadbir berdekad-dekad tetapi hasilnya?

Saya terkenang kisah pertama saya tentang Umar Abdul Aziz, yang saya baca dalam bentuk komik sewaktu di bangku sekolah rendah di dalam majalah Ana Muslim. Kisah Umar dengan lampu pelitanya. Ketika sedang menyelesaikan urusan negara di mejanya, anak kecilnya datang untuk menceritakan masalah keluarga. Umar tiba-tiba memadamkan lampu dan bilik itu menjadi gelap. Anaknya hairan, lalu bertanya:

“Mengapa ayah padamkan lampu? Bilik jadi gelap.” Lantas Umar menjawab:

“Anakku, lampu ini milik kerajaan, jadi dipasang hanya untuk menyelesaikan urusan negara. Tetapi engkau datang bertanyakan hal keluarga, jadi kita harus gunakan lampu milik kita untuk menyelesaikannya.”

Lalu dipanggil pembantunya untuk membawakan lampu mereka. Lihatlah, pemimpin negara! Adakah kamu telah menggunakan hak yang sepatutnya milik rakyat? Benarkah kamu telah meneliti suara-suara rakyat? ‘Amanah’kah kamu seperti amanahnya Umar Abdul Aziz?

Semoga bukan saja pentadbir negara bermuhasabah, kita yang mentadbir keluarga dan diri juga harus bermuhasabah. Mari menyeluruhi tatakelola pemerintahan Umar Abdul Aziz dalam diri kita!

HelaianRindu: Majalah Ana Muslim memang best, dulu suka sangat Satria Bulan Bintang. Dapat tahu majalah dah keluar, terus berlari ke pejabat sekolah cepat-cepat! (Masa itu di sekolah rendah agama Ana Muslim dijual oleh seorang guru di pejabat)


Ogos 14, 2010

Setengah Berisi, Setengah Kosong?


Judul: Setengah Berisi, Setengah Kosong?
Penulis: Parlindungan Marpaung
Penerbit: PTS Millennia
Tahun: 2008
Harga: RM25
Bil. mukasurat: 272

Buku ini merupakan hadiah dari seorang teman akrab, Zarif, lebih setahun lalu sempena ulangtahun kelahiran saya (baru sekarang membacanya!). Mirip buku motivasi Chicken Soup for the Soul yang popular di Barat. Kandungannya adalah anekdot-anekdot, catatan pengalaman ringkas, dan juga lelucon-lelucon yang disertakan dengan pengajarannya yang tersendiri mengikut perspektif penulis.

Tajuk Setengah Berisi, Setengah Kosong itu memperihalkan aspek yang dipersembahkan melalui anekdot-anekdot yang disertakan. Bermula dari secawan gelas yang diisi separuh dengan air, adakah penonton akan mengatakan gelas itu separuh berisi, atau adakah anda akan berkata ia separuh kosong? 'Melihat sesuatu melalui sudut pandang berbeza'--inilah yang menjadi inti nasihat yang dikemukakan.

Buku ini dibahagikan kepada lima bahagian. Setiap bahagian terkandung cerita-cerita yang disaduri tema yang sepadan. Bahagian-bahagian itu adalah Kasih Sayang, Komunikasi, Motivasi, Profesionalisme, dan akhir sekali Tingkah Laku. Lebih kurang sepuluh kisah dimuatkan dalam setiap satunya.

Penulis cuba membawa perspektif lain pada kisah-kisah tersebut, yang sesetengahnya pernah kita dengar atau baca. Saya juga mendapati ada anekdot yang pernah saya terima melalui forwarded email, ada yang saya terbaca di majalah-majalah sebagai sisipan jenaka. Kebiasaannya, cerita yang saya dapat itu dipandang pada sudut jenaka semata-mata. Tetapi penulis mengambil secubit pengajaran bukan sahaja dari penghujung cerita seperti yang kita biasa lakukan. 

Kadangkala, penulis mengambil contoh dari tengah kisah yang kecil sifatnya dan mungkin kita lepas pandang, tetapi hakikatnya isu itulah yang mempengaruhi keseluruhan cerita dan memberi pengajaran terbesar.

Saya masih ingat kata-kata teman saya di akhir sebuah program yang saya ikuti tidak lama dulu:
"Jangan pandang apa yang program ini beri pada kita, tetapi fikirkan apa yang telah kita sumbangkan untuk menjayakan program ini!"

Lihat, betapa pentingnya untuk kita memandang dari sudut berbeza! Cara ini membantu kita muhasabah dengan lebih baik.

Penulis Ustaz Hasrizal Abdul Jamil dalam buku terbarunya Secangkir Teh Pengubat Letih ada menyatakan, "Siapa kamu menentukan cara kamu melihat. Kesannya pula ialah, cara kamu melhat menentukan apa yang kamu dapat." Bermakna, pengajaran-pengajaran yang diekstrak dari sebuah cerita tentunya berbeza mengikut sudut pandang kita. 

Tidak semestinya kita terikat dengan penjelasan yang disediakan penulis. Sekiranya ada sudut pandang yang positif dan bermakna buat diri kita untuk dikongsikan dari cerita yang sama, apa salahnya untuk mengambil pengajaran yang berbeza? Setiap orang mempunyai pengalaman hidup yang berbeza-beza, sekaligus menjadikan penerimaan kita terhadap sesuatu peristiwa juga berbeza-beza. Tentunya, semua bergantung pada niat: Apa yang ingin kita cari dari sebuah buku@peristiwa dan sebagainya?

Sayangnya, pengajaran yang dimuatkan tidak dirangkumkan dengan nilai Islami, jauh sekali mengimplementasi dalil-dalil. Mungkin disebabkan penulis ingin meluaskan skop audiens yang membaca bukunya, yakni tidak tertumpu kepada muslim semata-mata. Sebagai sebuah buku motivasi, malah berasal dari Indonesia yang berbilang agama, tidak hairanlah buku ini ditulis seperti sekarang. Tentunya, pembaca tua atau muda boleh membacanya kerana isinya yang bersifat umum.

Buku ini dicadangkan penerbit untuk mereka yang inginkan minda sentiasa positif dan kreatif. Juga bagi mereka yang inginkan inspirasi yang menjadikan anda kekal optimis. Sekiranya anda  sememangnya orang yang bersifat begini, mungkin tidak perlu lagi membaca karya ini. Tidak salah membacanya, tetapi saya rasakan masih banyak buku yang lebih baik dan lebih penting untuk diladeni untuk anda yang sudahpun positif.

Sekiranya anda tercari-cari idea untuk memberi penyampaian pada orang lain, mungkin buku ini sesuai. Ustaz Hasrizal sendiri, selalu menggunakan pendekatan cerita-cerita pendek sebegini dan memberi pengajarannya mengikut tema yang disampaikan. Dia juga pernah mencadangkan untuk pembaca mengambil manfaat dari buku ini dalam sebuah artikel di laman sesawangnya yang bertajuk Antara Optimis dan Pesimis.

(Saya juga belum menghabiskan keseluruhan buku ini, cuma menelaah beberapa kisah dari bahagian-bahagian tertentu sahaja!)

Antara kisah yang termuat, Keajaiban 1 Dolar 11 Sen; Setengah Berisi, Setengah Kosong; Telinga Si Ibu; Harga Waktu Ayah; Burung Kanada; Membakar Jambatan; Aku Bukan Ayam; dan lain-lain.

HelaianRindu: Harap Zarif sihat selalu. Jom main air sabun dan krim kek! Haha.


Ogos 11, 2010

Ramadhan, Tetamu Yang Dirindui

Judul: Ramadhan - Tetamu Yang Dirindui
Penulis: Abdul Hadi Awang
Penerbit: PTS Islamika
Tahun: 2009 (cetakan ketiga)
Harga: RM12
Bil. mukasurat: 133

Alhamdulillah, sekali lagi kita dipanjangkan umur untuk bertemu Ramadhan Al-Mubarak. Di serata dunia umat Islam meraikannya dengan pelbagai cara dan gaya. Tentunya dimeriahkan lagi dengan pelaksanaan solat sunat tarawih setiap malam, dan juga pesta tadarus Al-Quran di rumah, masjid mahupun di tempat awam yang lain.

Bagi saya pula, tahun ini terasa sedikit aneh, kedatangan Ramadhan biasanya dirasakan bahangnya; tetapi tahun ini berbeza. Sedar-sedar saya sudah berada di bulan yang mulia ini! Masa memang sudah sebegitu pantas berlalu...

Tentunya bagi orang yang hendak menyediakan diri dengan sepenuhnya pada bulan ini perlu fasih dan arif tentang puasa khususnya di dalam bulan Ramadhan ini. Antara satu cara untuk mempersiapkan diri adalah dengan mencari bahan bacaan, tidak kiralah melalui buku, majalah mahupun internet. Di waktu ini tentunya artikel-artikel menarik dan ilmiah berkenaan puasa sudah diterbitkan di akhbar-akhbar dan majalah-majalah. Pencarian bahan bacaan ini menemukan saya dengan buku kecil comel berwarna biru ini.

Mungkin buku ini bukanlah rujukan lengkap mengenai Ramadhan dan perkara-perkara yang berkaitan dengannya. Tetapi, sebagai sebuah rujukan pantas, buku ini menyediakan fakta-fakta ringkas merangkumi dalil-dalil Al-Quran dan Al-hadis tentang puasa. Saiznya yang kompak dan nipis juga menjadikan sifatnya sepadan sebagai buku ulangkaji untuk dibaca di mana-mana pun.

Isinya sederhana saja, tetapi memuatkan aspek-aspek yang wajar diambil tahu oleh pembaca. Contohnya, sejarah bulan Ramadhan, sejarah puasa, peristiwa bersejarah dalam bulan Ramadhan, syarat wajib, rukun dan perkara yang membatalkan puasa. Termasuk dalam buku ini juga adalah kelebihan puasa mengikut dalil nakli, juga kelebihan dari sudut saintifik (aspek kesihatan, psikologi dan lain-lain), juga beberapa doa ringkas yang ma'thur.

Setiap bab memberi huraian secara ringkas, tetapi dapat memberi gambaran secukupnya tentang Ramadhan serta perkara-perkara lain yang terlibat.

Antara bab terpanjang dalam buku ini ialah peristiwa bersejarah dalam bulan Ramadhan. Bab ini ditekankan juga sebagai satu inspirasi bahawa puasa bukan menjadikan kita lemah. Pelbagai kemenangan telah diraih umat Islam dalam bulan barakah ini, termasuklah pembukaan kota Mekah dan Pembukaan Andalus. Banyak ilmu baru yang saya dapati khususnya dalam bab ini.

Tahun ini pula, PTS ada menerbitkan sebuah buku tulisan Zamri Zainal Abidin menjelaskan lebih lanjut peristiwa-peristiwa ini, beserta ilustrasi. Tajuknya Peristiwa Sejarah Ramadhan, dan boleh didapati jika berminat untuk mengetahui peristiwa ini secara rinci. Saya masih menanti naskhah ini dari PTS, jadi tidak tahu bagaimana bentuk kandungannya secara jelas. Insya Allah, selesai dibaca nanti saya cuba kongsikan jikalau berkesempatan.

Di samping kita menghidupkan puasa Ramadhan dengan ibadah, sama-sama kita berusaha juga untuk menambah pembacaan kita. Bukankah ayat pertama yang turunnya dalam bulan ini adalah berkenaan membaca? Bukan hanya bahan berkaitan puasa tetapi apa jua bahan bacaan asal tidak tersimpang dari landasan syariah. Lebih bagus lagi sekiranya dapat membaca bahan yang dapat meningkatkan ilmu Islam dan memberi fikrah. Insya Allah, sama-sama kita usahakan.

Bagi yang tidak tahu buku apa yang sesuai dibaca tentang Ramadhan, boleh cuba bermula dikit-dikit dengan buku ini. Jadikan buku ini panduan 'menyambut' tetamu yang sudah lama dirindui dan ditunggu-tunggu ini. Salam Ramadhan semua!

HelaianRindu: Dulu masa budak-budak mak kena masak nugetlah, ayam goreng, kentang goreng... nak suruh bangun sahur! 


Ogos 10, 2010

Emak Ingin Naik Haji

Pergi haji ke tanah suci
Menjalani niat yang murni
Wajahnya berseri-seri
Penuh rahmat dari Ilahi
Semoga Tuhan memberkahi
Amal ibadah insani

Lagu ini sudah wujud di dalam laptop saya sekian lama tapi buat pertama kali saya rasa terusik untuk mendengar dan menghayatinya. Rasa itu mampir saat menonton trailer filem ini dan membaca rekomendasinya dari teman saya, Naqeb yang baru-baru ini menontonnya. Lagu  ini bertajuk Pergi Haji dendangan Haddad Alwi dan Ashila.

Kisah ini kisah seorang hamba Allah yang terlalu mendambakan untuk menunaikan haji di tanah suci tetapi tidak kecukupan wang. Wang simpanan hasil jualan kuih muihnya masih sedikit jika hendak dibandingkan dengan kos mengerjakan haji yang kian meningkat tahun ke tahun. Anaknya Zain juga hanya berjualan lukisan-lukisan di jalanan, susah untuk mendapatkan hasil.

Wang itu pula terpaksa digunakan untuk belanja pembedahan cucunya, kemudian menolong jirannya yang kesempitan wang dan makanan. Di satu sisi yang lain, diceritakan pula seorang ahli politik yang segera ingin menunaikan haji demi nama dan kepentingan politik semata-mata, dan tetangga Zain yang kaya sudah beberapa kali berangkat ke Mekah menunaikan umrah dan haji.

Betapa emak ingin naik haji, sekalipun wangnya tidak kisah dihabiskan untuk orang lain, dia masih sedih di lubuk hati. Babak menitisnya airmata ibu di atas helaian-helaian Al-Quran usang ketika membaca surah Ali-Imran begitu menggambarkan keinginannya yang teramat. Apatah lagi, saya perasan bacaannya terhenti di ayat 96, ayat yang menceritakan tentang Baitullah di bumi Mekah yang penuh barakah...

Tentang Sikap

Emak, walaupun hidupnya susah, tetap mementingkan keluarganya dari dirinya sendiri. Kesusahan yang dilalui cucunya perlu ditanggung. Juga dua beradik di sebelah rumah yang terlalu ingin makan yang sedikit mewah tetapi tidak mampu kerana kesempitan wang dek ayah yang sakit dan tidak mampu bekerja.

Zain pula, begitu sayang dan kasihan kepada ibunya, berusaha sedaya upaya mencari duit untuk mengganti semula duit simpanan yang dibelanjakan untuk anaknya. Di waktu malam dia berkejaran mencari siapa-siapa yang ingin membeli lukisan-lukisannya tetapi dihampakan. Hampir sahaja dia mencuri masuk rumah jirannya demi mendapatkan duit, namun dengan hidayah Allah, kehendaknya dibatalkan.

Bagaimana dengan tetangga-tetangganya? Jirannya yang tinggal di sebelah rumah sangat kaya, tetapi entah kenapa seperti tidak diendahkannya. Sementara makanan yang disediakan untuk anak-anak mereka begitu mewah dan berlebih-lebih, jiran di sebelahnya pula sampai memakan bangkai burung demi merasa nikmat makan daging. Ahli politik di kawasan tersebut pula tidak mengejar peluangnya untuk beribadat sebanyak-banyaknya, katanya cukuplah sah, dan asalkan gelaran haji itu mampu meraih perhatian masyarakat nanti.

Sedangkan emak yang tidak mampu dari segi wang, cuma mampu menatap gambar-gambar, dan sebuah potret kaabah yang dilukis anaknya...

Nuansa Adaptasi

Lihat saja filem-filem Indonesia, bak kata Naqeb teman saya itu, banyak yang berjiwa. Filem-filem, drama dan cereka TV Malaysia, berapa banyak saja yang bersifat sedemikian? Filem ini sebenarnya diangkat dari sebuah cerpen yang ditulis oleh Asma Nadia, yang termuat dalam naskhah kompilasi cerpen-cerpennya yang diberi tajuk sama.

Daripada sebuah cerpen, boleh terbit sebuah filem. Malah mampu dilihat walau tajuk dan tema kisahnya begitu simple, tetapi ideanya berkualiti dan jalin watak dan peristiwanya bernas. Betapa bagus apabila sebuah cerita di layar lebar diadaptasi daripada cerpen kerana setiap butir cerita mampu dipersembahkan kepada penonton malah boleh digubah untuk menjadikannya lebih menarik. Tambah menyegarkan apabila mise en scene filem ini tampil unik, diadun dengan latar tempat dan masyarakatnya yang pelbagai. Tentunya berlainan dengan melayarlebarkan novel; banyak peristiwa, dialog dan watak yang terpaksa diketepikan demi jalan cerita utama.

Aneh bukan, di Malaysia, kita punya banyak karya-karya sastera, yang mutunya tinggi dari segi plot dan nilai, tetapi tidak diendahkan untuk dihidupkan ke dunia realistik. Sastera Islami yang berkembang dari hari ke hari cuma tinggal untaian kata-kata, dan kaca televisyen makin penuh dengan cerita cinta yang meloyakan, cerita Islamik yang klise dan mendatar penceritaannya. Tidak kurang juga cerita seram yang entah di mana pengajarannya.

Cerita Emak Ingin Naik Haji hanya berdurasi sejam, tetapi sudah cukup untuk menggegar nubari. Banyak lagi yang boleh dikupas, tetapi saya pulangkan pada pembaca untuk menonton dan mengambil pengajarannya sendiri.

"Emak mungkin tak mampu buat melewati samudera yang luas begitu untuk ke tanah suci.. tapi mak yakin, Allah pasti tahu....hati emak sudah lama ada di situ..sudah lama ada di situ.."

HelaianRindu: Sudah bersediakah aku?


Ogos 05, 2010

Deus ex Machina IV



Di sini, aku ketemu
sebaris senandung syurga yang mengalun katarsis
bahawa kerehatan hanya di sana.

Di sini, aku ketemu
sepucuk kalimah, penawar buat sang guru yang hiba.

Dan juga, sebiji benih mula
Walau seberapa lambat pun..
Mohon cambahnya ada.

Mohon...


Julai 25, 2010

Haru$ Kaya Macam Abdurrahman

Sempena Peraduan Mengulas Buku PTS yang sedang berlangsung sehingga awal Ogos ini, saya sempat membaca naskhah nipis setebal 125 halaman ini. Buku ini diwara-warakan sebagai sebuah bestseller di Indonesia, dan telah terjual melebihi 20,000 naskhah.

Penanda buku guna duit, boleh??

Saya Tidak Mahu Kaya Tetapi Harus Kaya (2007)
Aa Gym
PTS Millennia
125 halaman, RM19.

Tentu kita masih ingat fenomena yang pernah melanda negara kita beberapa tahun kebelakangan, tentang skim cepat kaya, peraduan gores dan menang, jana duit dengan blog dan pelbagai lagi teknik-teknik atau jalan untuk meraih wang. Tambah parah apabila rakyat cuba mendapatkan duit dengan cara yang salah, hanya kerana ingin mendapatkan kekayaan sesegera mungkin. 

Tetapi harus disedari buku ini tidak termasuk dalam kategori buku-buku yang banyak terbit ketika itu, yakni yang menawarkan teknik-teknik menjana wang, atau cara untuk melabur, berniaga dan sebagainya. Sebaliknya, pembaca dipersembahkan dengan nilai kekayaan yang sebenar dari sudut pandang Islami.

Apa yang mahu disampaikan oleh penulis dalam buku ini adalah jawapan-jawapan kepada persoalan:
  • Mengapa saya harus jadi kaya?
  • Mengapa penulis mengatakan kekayaan itu satu keperluan dan bukan lagi keinginan?
  • Bagaimana cara untuk menjadi kaya menurut perspektif Islami?

Menurut penulis, kekayaan harta sebenar-benarnya hanyalah nilai tambah atau kekayaan bonus selagimana kita mencari terlebih dahulu lima jenis kekayaan. Kekayaan tersebut adalah, kekayaan semangat (idea), kaya input (ilmu), kaya gagasan (pengalaman), kaya ibadat dan akhir sekali kaya hati. Formula kaya ini ditulis sebagai GIGIH + H, setiap huruf pada GIGIH itu melambangkan setiap satu dari lima kekayaan tersebut, dan H di hujung itu adalah kaya harta, bonus bagi mereka yang berjaya mencapai lima kekayaan itu.

Berbanding buku motivasi biasa, bagusnya buku ini kerana penulis mendatangkan dalil-dalil Al-Quran, hadis-hadis, sirah dan juga kata-kata ulama' yang memberi contoh jelas kepada kita setiap subtajuk yang dipersembahkan.

Selain huraian dalam bentuk teks, sesetengah tajuk, contohnya dalam bab Mengubah Sikap, terdapat ilustrasi dalam bentuk peta minda untuk memudahkan ingatan pembaca dan meningkatkan kefahaman dengan lebih cepat tentang jenis sikap dan kesannya. Perkara yang patut diberi perhatian atau poin-poin yang memberi gambaran utama pula, ditonjolkan dengan tulisan tebal di dalam petak berwarna.

Namun, ada formula yang boleh kita senaraikan sendiri, dan tidak semestinya terikat dengan apa yang disampaikan penulis. Contohnya formula 7B, antaranya, bekerja, belajar, beribadat--semuanya hanya kata kerja yang dimulai dengan awalan be-, jadi tidak salah jika kita melebihkan lagi sifat-sifat yang dirasakan baik, asal tidak bertentangan dengan syariat tentunya.

Sejarah memperlihatkan kita dengan peribadi contoh Abu Bakar dan Abdul Rahman bin Auf yang kaya harta tetapi tetap bersifat zuhud serta qanaah. Bagi mereka harta itu satu nilai tambah semata-mata, dan tidak bermakna sekiranya tidak dimanfaatkan pada jalan dakwah. Bagi mereka, tiada apa-apa pun tidak mengapa, kerana bak kata Abu Bakar, cukuplah bagiku Allah dan RasulNya. Abdul Rahman bin Auf pula menjadi takut dan khuatir, takut-takut hartanya yang banyak diperolehinya dari perniagaan itu menahannya dari memasuki syurga. Sedangkan mereka ini telah dijanjikan syurga!

Kekayaan harta kadang-kadang juga boleh menjadi fitnah, dan menjadi punca kekufuran. Lihat saja pada Qarun. Sebab itulah penulis menekankan aspek rohani sebelum aspek materi. Tidak salah berharta, tetapi sekiranya tiada iman yang membentengi diri dari dikuasai nafsu tamak, tiada gunanya.

Isi yang menarik perhatian saya dalam buku ini adalah tentang pembahagian rezeki. Ada tiga jenis rezeki yang dihuraikan, iaitu rezeki yang dijamin, rezeki yang digantung, dan akhir sekali rezeki yang dijanjikan. Apa dia dan dalilnya, ada di dalam buku ini untuk anda baca.

Mungkin ramai yang sudah tahu dan faham tentang isu 'hakikat kaya' ini, tetapi tidak salah membaca naskhah ini bukan? Penulis Zamri Mohamad pernah menguar-uarkan idea yang dilaungkan oleh Takeshi Yoro melalui bukunya Baka no Kabe (Dinding Kebodohan), iaitu "Apabila kita berkata kita sudah tahu, terus dinding kebodohan akan dibina." Jadi, setiap kali membaca sebuah buku, pastikan kita tidak bersifat skeptikal dan menganggap sudah cukup berilmu. Siapa tahu di dalam buku yang ringkas ini ada secebis ilmu baru yang tidak kedapatan di mana-mana?

Oh ya, jom meriahkan peraduan mengulas buku PTS! Maklumat lanjut boleh dilayari di laman webnya, di sini.

HelaianRindu: Statistik tahun 1996 mengatakan rakyat Malaysia hanya membaca purata 2 buku setahun. Tahun 2005, sebuah lagi kajian dijalankan ke atas 60, 441 rakyat Malaysia, dan bilangan purata buku yang dibaca setahun masih tak berubah! Sedangkan orang Jepun membaca purata sebanyak 40 buah setahun! Kita ini masih belum kaya sikap dan ilmu nampaknya...


Julai 23, 2010

Secangkir Çay Pengubat Letih

Buku ini merakamkan ekspedisi di Bumi Turki yang sering dikunjungi penulis sepanjang persinggahan hidupnya di Jordan dahulu (terkandung dalam sebuah buku yang diterbit sebelum ini bertajuk Rindu Bau Pohon Tin, 2009). Cuba 'melarikan diri' sebentar mencari damai dari segala macam kerunsingan di tanah Urdun, dia melangkah ke negara jiran dengan sedikit duit simpanan khas.


Secangkir Teh Pengubat Letih
Hasrizal Abdul Jamil
Galeri Ilmu, 267 halaman, Cetakan pertama 2010.
RM25.00

Nyata, kembaranya tidak sia-sia, apabila takdir menemukan dia dengan seorang pemuda tempatan bernama Fatih yang awalnya tegar ingin mempelajari bahasa Arab. Pertemuan dengan Fatihlah yang menjadikan perjalanan penulis ke Turki sebagai sebuah ekplorasi hati yang memuhasabahkan diri. Bukan sahaja dapat mengikat ukhuwwah dengan Fatih dan teman-teman serta keluarga, tetapi menjangkaui kepada percintaan dengan Islam itu sendiri, juga sejarah jatuh bangun pentas khilafah itu.

Istimewanya buku ini bagi saya adalah kerana perhubungan yang dibina oleh penulis itu sendiri, dengan Fatih dan teman-temannya. Siapa sangka, Fatih merupakan anak kepada seorang Datuk Bandar. Jadi, selain tujuannya menyelongkar bahan sejarah Uthmaniyyah di Turki dan menguasai bahasa tersebut, penulis juga secara tidak langsung jadi begitu cakna dengan politik Turki. 

Ironi Bumi Khilafah

Umum mengetahui, kedatangan Mustafa Kemal ke bumi khilafah itu telah memporak-perandakan suasana Turki sehingga sekarang. Justeru institusi politik menjadi wasilah penting dalam membangkitkan kembali syiar Islam di sana. Sejak 1995 penulis diperlihatkan dengan usaha-usaha Parti Refah yang membawa seruan Islam. Walaupun ramai penduduk tempatan sudah mula sedar dan menyokong padu seruan Islam ini, masih ada pihak yang terus-terusan berusaha mematikan usah-usaha ini. Ini terbukti apabila Parti Refah telah ditutup, dan tahun-tahun berikutnya juga menyaksikan penutupan beberapa lagi parti politik. Walaupun pihak yang cuba membawa Islam berganti parti demi parti, dan usaha-usaha dilakukan secara terselindung atau terbatas, semua jalan seakan sudah tiada.

Ketika itu bukan sahaja jalan mengembangkan Islam melalui siasah sudah dihalang, perkembangan sosial juga menjadi terbatas. Pusat-pusa tahfiz Al-Quran ditutup, Fakulti Teologi yang menjadi pusat pertahanan Islam juga ditekan, malah tudung dan hijab juga disekat. Pelajar-pelajar muslimah perlu memilih antara tudung atau peperiksaan, antara iman ataupun impian.

Ironi bukan, apabila Turki merupakan sebuah negara pengeluar tudung!

Namun dalam rumitnya situasi yang melanda negara tersebut, penulis sentiasa mengekalkan sisi optimisnya. Pembaca diberi bandingan dan teguran yang lantang tetapi berhalus tentang hikmah terjadinya semua ini. Saya sendiri mengakui ini merupakan satu petanda baik—Islam semakin berkembang. Semenjak zaman nabi lagi, ketika Islam berkembang, tentangan menjadi semakin hebat dari hari ke hari. Sekarang pun, Recep Tayyip Erdogan sebagai Perdana Menteri Turki pun telah membungakan harapan buat penduduk Islam Turki dan dunia seluruhnya. Lihat saja reaksinya saat Mavi Marmara (ekspedisi Freedom Flotilla ke Gaza) diserang oleh tentera Israel tidak lama dulu. Bukankah ini petanda? Siapa tahu, Islam yang jatuh di bumi Turki, akan bangkit semula bermula di sini nanti?

Pelajaran Sebuah Kembara

"Siapa kamu menentukan cara kamu melihat," kata penulis. "Kesannya pula ialah, cara kamu melhat menentukan apa yang kamu dapat," pesannya lagi.

Tidak hairanlah apabila kita membaca travelog tarbiah ini, kita dibawa menyusuri perspektif yang sangat berbeza dari pandang sisi yang selalu dihebahkan oleh orang lain. Kadangkala kita selalu dikaburkan dengan penceritaan yang berat sebelah—menuduh Turki lupa diri kerana mahu menyertai gagasan Kesatuan Negara-negara Eropah (EU), menanggapi Turki sudah jauh tersasar dari Islam kerana dasar sekularisme yang dipraktikkan, dan pelbagai macam tuduhan—yang dibuat tanpa mengalami fenomena yang berlaku di negara itu dengan mata kepala sendiri. Pembaca yang betul-betul faham dengan pesan penulis yang disebut sebelum ini (juga tercatat pada belakang buku ini) akan nampak bagaimana cara yang boleh dikatakan terbaik dalam menilai sesebuah perkara sekalipun ia nampak buruk seburuk-buruknya pada pandangan mata. Eksoterik tak semesti menggambarkan keseluruhan keadaan esoterik!

Pelajaran dari bumi Turki juga tentunya akan membawa kita menyusuri sejarah hebat khilafah Uthmaniyyah yang pernah bertapak di sini. Antara bingkisan yang paling mengesankan penulis, yang dimuatkan dalam naskah ini, adalah kisah Khalifah Sultan Abdul Hamid II. Sedikit petikan, khalifah ini banyak disalahtafsir sebagai seorang yang ‘dayus’ terhadap Islam dan mengatakan dialah pemula penjatuh pemerintahan Islam di Turki. Fakta sejarah yang terjadi sebenarnya, terlalu berbeza. Baginda sendiri yang mencatat peristiwa sebenar yang terjadi terhadapnya dan keluarga di dalam diarinya. Kisah lanjut boleh dibaca dalam bab Menjejak Tragedi Penggulingan Sultan Abdul Hamid II.

Begitulah kembara, segala-galanya yang dialami hanya akan dihargai apabila kita merasai apa yang dilalui oleh ummah selama ini, apabila kita benar-benar perlukan penyelesaian untuk kesulitan ummah dan diri sekalipun. Benarlah, güneşte yanmayan gölgenin kıymetini bilmez. 

Orang yang tidak pernah dibakar panas mentari, mustahil menghargai rimbun berteduh!

*************

Untuk menambahbaik buku ini, saya fikir adalah sangat baik sekiranya disertakan glosari di bahagian belakang buku. Walaupun sesetengah frasa atau ayat dalam bahasa Turki yang digunakan sudah diperjelaskan dalam ayat yang sama, glosari pada saya sangat membantu lebih-lebih lagi buat pembaca yang minat untuk mempelajari bahasa-bahasa asing.

"Carilah damai untuk diri sendiri. Khususnya untuk anak muda berjiwa da'i, yang sering hidupnya berfikir tentang orang lain, hingga lupa kepada perlunya diri dibelai damai oleh minda, emosi, dan spiritual yang kemas antara diri dan Ilahi... hanya kamu dan Dia... tiada yang ketiga."

Jasad manusia fitrahnya lemah, adakala akan tetap terasa lelah. Oleh itu, carilah secangkir kelegaan buat menghilangkan kegersangan itu sepanjang kembara di bumi Allah ini... siapa tahu, buku inilah secangkir ‘teh’ yang kalian cari-cari?

HelaianRindu: Terbaca berita tentang Gaza, hospital mereka memerlukan RM16 juta untuk penuhi keperluan kesihatan penduduk. Tapi dalam akhbar yang sama ada seorang pembikin filem mahu guna RM16 juta juga, hanya untuk hasilkan satu filem!


Julai 19, 2010

Berpegang Pada Apa?: Brisingr & Nights of Rain and Stars

Kedua-dua buku ini saya baca sepanjang Jun-Julai. Sebuah di Malaysia dan sebuah lagi di UK.

1. Brisingr – Christopher Paolini (2008)

Ketebalan boleh mencecah 2000 mukasurat, kata penulisnya, Christopher Paolini ketika bercakap tentang penerbitan Brisingr. Itu jika dia mengikuti rancangan asalnya untuk menulis siri ini sebagai sebuah trilogi. Ketelitiannya dalam menulis setiap babak menyebabkan dia terpaksa memisahkan jilid ketiga ini kepada dua volum, menjadikan empat buku keseluruhannya dalam satu siri – The Inheritance Cycle, bukan Inheritance Trilogy lagi. 

Meskipun begitu ketebalannya yang menghampiri 800 mukasurat ini sudah cukup melelahkan saya. Berhempas-pulas saya cuba menghabiskannya tahun lepas selama enam bulan, tetapi gagal; dan sepulangnya saya tahun ini untuk cuti musim panas, saya berjaya menghabisinya dari awal dalam masa kurang seminggu. Saya dapati, persoalan yang dikemukakan mulai jilid kedua siri ini sudah semakin berat dalam Brisingr. Isu apa? Relijus atau agama.

Teisme, Ateisme, Pluralisme

Dalam volum 2, Eldest, penulis membawa persoalan ketuhanan melalui pembelajaran intensif Eragon dengan kaum bunian (elf) di hutan Du Weldenvarden. Kaum ini tidak mempercayai wujudnya tuhan atau sebarang kuasa ghaib yang lebih berkuasa di dunia. Sebaliknya berlaku pada kaum orang kerdil (dwarf) dan makhluk raksasa yang dinamakan Urgal – mereka beraliran politeism. Setiap tuhan yang mereka ‘imani’ ada fungsi dan lagenda tersendiri.

Setelah mencetus fikir bertuhan—ada ataupun tidak—pembaca disuguh pula dengan fikir pluralisme dalam Brisingr. Lawatan Eragon ke kompleks kediaman orang kerdil untuk membantu pemilihan raja baru mereka (menggantikan raja yang telah mati dalam perang Burning Plains di dalam Eldest) menjadikan Eragon berfikir dengan lebih mendalam. Apakah Tuhan itu wujud? Jika wujud, agama ras mana yang harus dia percaya? Atau, adakah setiap kepercayaan ras itu mengandungi secebis kebenaran?

Faham pluralisme ini telah menular lama, dan sangat bersalahan dengan ajaran Islam. Faisal Tehrani pernah mengupas isu ini dalam bentuk fiksyen bertajuk Tuhan Manusia (2008). Apa yang dicadangkan golongan ini ialah, semua agama sama dan benar, kerana mereka menuju hakikat kebenaran yang sama yakni bertuhan.

Tambah mencelarukan, saat Eragon dan naga tunggangannya Saphira menghadapi angin kencang yang menghalang perjalanan mereka, Eragon lantas berdoa pada Guntera, salah satu dari dewa yang dipercayai orang kerdil. Itu merupakan titik akhir paling signifikan mengenai kepercayaan Eragon terhadap agama dan ketuhanan – tidak pasti di akhirnya, dia berpegang kepada apa (dalam siri ini setakat ini).

Brisingr merupakan kesinambungan kepada Eragon dan Eldest. Eragon merupakan seorang remaja kampung yang ditakdirkan bertemu seekor naga bernama Saphira. Sebagai penunggang naga mereka perlu menyelamatkan Alagaesia (dunia fiktif) dari cengkaman pemerintahan kuku besi Galbatorix. Brisingr atau tajuk lainnya The Seven Promises of Eragon Shadeslayer and Saphira Bjartskular, mengisahkan Eragon melunaskan janji-janjinya dalam prekuel sebelum ini; seperti merawat bayi yang telah disumpahnya secara tidak sengaja, memperbaiki Isidar Mithrim permata agung orang kerdil, selain membalas dendam untuk beberapa kematian orang penting dalam hidupnya.

Jilid keempat masih belum diumumkan tarikh penerbitannya. Tidak sabar juga menanti kesudahan siri ini.

**********

2. Nights of Rain and Stars – Maeve Binchy (2004)

Maeve Binchy merupakan seorang tukang cerita yang saya kira sangat baik. Sebabnya adalah penulisannya sangat natural, sangat fitrah sifatnya. Sekurang-kurangnya saya rasakan ini tepat dalam novelnya Night of Rain and Stars ini. Binchy bermain dengan perasaan dan emosi manusia yang acapkali menganggu daya fikir rasional manusia.

Kalau Paolini memperhalusi penceritaan aksi dan gambaran suasana dunia Alagaesia fiksinya itu, Binchy merincikan pula sudut mainan emosi. Manusia sering berprasangka dan berfikir menggunakan pertimbangan akalnya sendiri semata-mata, tanpa bergantung pada sumber lain langsung. Mereka fikir taakulan mereka adalah yang paling betul, dan tidak akan sekali-kali menerima teguran orang lain dalam hal yang kononnya mereka lebih arif. Sedangkan emosi sedang menipu mereka (atau lebih tepat syaitan yang bermain-main dengan memanipulasi emosi seseorang).

Pertimbangan Tanpa Panduan

Empat orang pelancong dari Negara dan latarbelakang berbeza menjadi kawan secara tidak sengaja setelah menyaksikan tragedi kebakaran sebuah kapal di pinggir pantai Greece. Pemilik kafe di tempat pertemuan mereka itulah yang menjadikan mereka kawan baik. Namun setiap satu dari mereka rupanya punya masalah keluarga.

David dari England menghadapi tekanan dari ayahnya yang memaksa dia mewarisi perniagaan ayahnya; Thomas dari Amerika pula bercerai dengan isterinya dan menjauhkan diri dari anaknya demi memberi ruang pada mereka berkeluarga dengan suami baru; Elsa dari German terperangkap dalam masalah cinta dengan pengurus syarikat televisyen tempat dia bekerja; manakala Fiona dikecam oleh ahli keluarga dan kawan-kawannya kerana mengambil keputusan untuk bersama dengan teman lelakinya Shane yang berperangai buruk. Semua ‘melarikan diri’ ke Greece demi mencari ketenangan masing-masing.

Tidak ada peristiwa 'besar' yang terjadi sepanjang hampir tiga ratus mukasurat novel ini. Namun saya tidak sabar menamatkannya kerana watak-watak tersebut berkembang pesat dalam masa yang singkat, atas bantuan seorang penduduk tempatan bernama Vonni.

Bagi seorang yang sensitif dan sangat moody seperti saya, tentunya saya terpengaruh dengan watak-watak ini, bersama fikiran dan emosi mereka. Tetapi satu yang berbeza, mereka memang terlalu berpegang pada emosi semata-mata, sedangkan saya punya agama yang mampu menjadi kayu ukur pertimbangan saya.

Fiona contohnya, menjadi buta kerana cinta. Jikalau dia sekurang-kurangnya mendengar nasihat orang lain dan tidak larut dalam emosi sendiri sahaja, dia tak akan menjadi mangsa penderaan Shane teman lelakinya. Keputusan Thomas untuk berpisah dengan anaknya yang disangkakannya dapat meberi ruang rupanya satu penderitaan buat anaknya yang terlalu inginkan ayah kandungnya itu dekat di sisi.

Saya juga tidak lepas dari serangan emosi. Mujur ada kawan yang mengingatkan, dan mujur saya tidak buta, sedar bahawa saya masih punya agama yang menunjuk jalan keluar – sekalipun saya rasakan pertimbangan akal lebih disukai, bukan bermakna itu yang terbaik. There is always two sides of a story, jadi kita mesti memberi ruang untuk 'sisi kedua' itu mengimbangi pemikiran kita.

Memilih untuk menulis watak yang realistik dengan masalah yang realistik, semestinya menjadikan pembaca lebih dekat dengan cerita, berbanding mempamer watak bersifat terlalu ideal yang tak dapat dikatikan dengan diri. Itu kelebihan novel ini. Tidak salah jika Binchy memutuskan untuk menulis sekuel untuk naskhah ini, dalam bentuk novelet mungkin - memperihalkan kisah lanjut mengenai empat sahabat ini yang masih boleh dikembangkan. Nasib Vonni yang tinggal di kepulauan Greece itu juga masih belum diketahui. Saya tidak kisah untuk membacanya lagi.

**********

Kedua-dua buku ini layak mendapat entri masing-masing tetapi saya rasakan tidak guna juga meleret-leret mengulas. Keselarian dua novel ini tercetus dalam benak saya malam semalam, memandangkan watak-watak utama dalam dua novel ini masing-masing menjelajahi pegangan mereka dengan sangat mendalam. Apatah lagi, pegangan mereka itu wajar dimuhasabah kita bersama, kerana kedua-duanya berhubungan rapat dengan pegangan agama.

Malah kita telah disediakan dengan sebuah panduan yang sesuai sepanjang zaman, Al-Quran. Dalam ayat 2 surah Al-Baqarah sendiri kita telah diperingatkan bahawa kitab inilah yang menjadi petunjuk buat orang bertaqwa. Jadi kenapa perlu diikutkan ideologi yang tak menentu? Kenapa perlu taksub dengan pertimbangan akal dan emosi sendiri semata-mata?

Novel Maeve Binchy juga mengajak kita menghayati maksud ayat 216 surah yang sama – yang baik untuk kita bukanlah semestinya apa yang kita rasa, dan Allah lebih tahu jika yang dirasakan kurang elok itu sebenarnya yang terbaik. 

HelaianRindu: Nak kena 'selaraskan' duit belanja buku ni.

Julai 18, 2010

Jeda VI: Julai

Buku-buku bulan Julai:

1. Bahlut (Faisal Tehrani)
Mengisahkan tentang seorang remaja orang asli suku Semai yang menjadi seorang atlet trek yang disanjungi warga kota. Sebagai wakil keluarga dan kampung halamannya, Bahlut juga menjadi seorang 'pahlawan' yang berjuang untuk menyelamatkan kampung halamannya. (Saya kurang suka dengan ilustrasi kulitnya..)


2. Kimono Ungu Bersulam Bunga (Rebecca Ilham)
Kumpulan cerpen Rebecca Ilham, seorang penulis muda yang baru menaikkan nama semenjak 2007. Dalam masa kurang tiga tahun sudah berjaya menghasilkan 15 buah cerpen, dan menurut pandangan saya sangat versatil dan menarik. Semuanya berlatarkan luar negara, sesuai dengan tajuk kecilnya - '15 Cerita Gadis Perantau'. Cerpen-cerpen ini merupakan karyanya yang telah tersiar di media perdana.


3. Ingin Jadi Nasrallah (Faisal Tehrani)
Kumpulan puisi Faisal yang pertama. Sangat bersifat ekskluif dan personal, kerana di dalamnya terkandung gambar-gambar yang diambilnya sepanjang kembaranya di luar negara, beserta deskripsi ringkas. Awalnya saya menyangka buku ini berkulit keras dengan dust cover, tetapi rupanya kulit lembut saja. Sedikit kecewa, tetapi tidak mengapa - saya juga tak punya wang banyak.


4. Oh Penuntut: Antologi Puisi Lepasan Tiga Kolej Islam
Mengumpulkan puisi-puisi beberapa tokoh lepasan tiga kolej Islam (Kolej Islam Malaya, Kolej Islam Kelang, Kolej Islam Sultan Alam Shah) salah satunya termasuklah Faisal Tehrani sendiri. Serasa saya ada puisinya yang terkandung dalam Ingin Jadi Nasrallah juga. Buku ini diterbitkan sempena sambutan Jubli Emas Kolej Islam pada tahun 2005. Tahun itu saya di tingkatan empat, dan seingat saya ada dijual buku ini, tetapi mungkin saya kurang wang dan minat untuk membelinya.


5. Mengemudi Bahtera Perubahan Minda (Dr. Asri Zainul Abidin)
Kritikan dan ulasan yang lantang terhadap isu semasa yang ditulisnya bermula 2007 di dalam kolum "Pena Mufti", dalam Utusan Malaysia, dikumpulkan menjadi sebuah buku. Tulisan bekas mufti Perlis ini bukan sahaja berani tetapi membuka minda. Suaranya lantang, tegas, tetapi dalam masa sama puitis. Buku ini diterbitkan atas permintaan ramai dari pembaca.


6. Bicara Buat Pemimpin dan Rakyat (Dr. Asri Zainul Abidin)
Jilid kedua dari himpunan tulisannya di kolum "Pena Mufti" di Utusan Malaysia. Tajuk ini dipilih penerbit kerana isinya banyak menyentuh isu sikap orang politik, para penguasa serta rakyat bawahan, termasuklah sikap golongan yang berlabelkan 'ulama'. Buku ini tambah hangat kerana memuatkan tulisan-tulisannya pra- dan pasca-Pilihan Raya Umum ke-12, yang mengkritik kerajaan, rakyat dan pembangkang.


7. Tunas Cipta (Edisi Julai)
Pertama kali menguliti Tunas Cipta. Majalah khas yang memartabatkan sastera khas buat generasi muda. Cerpen dan puisi yang termuat dalam majalah ini akan diulas secara profesional oleh penulis mapan yang lebih senior (bukan dalam edisi yang sama - karya bulan Julai contohnya akan direviu dalamm edisi berikutnya).



(Kemaskini)
8. Perang Badar (Azrul Azlan Iskandar Mirza)
Buku ini dijual di masjid negeri, sempat pula saya memaksa bakal abang ipar saya membelikan untuk saya buku ini. Berkenaan Perang Badar Al-Kubra, dijelaskan secara lebih terperinci, ditambahkan informasi-informasi sisi yang menjadikan buku ini penuh dengan maklumat (sekali pandang). Tunggu dahulu selepas berhasil membacanya sehingga hujung nanti.

HelaianRindu: Rupanya 'julai' ada maksud lain, baru tahu lepas baca karya terbaru Shahnon Ahmad - Kembara Seorang Hamba. Orang kampung mesti tahu!

Julai 16, 2010

Salju Sakinah

Judul: Salju Sakinah
Penulis: Zaid Akhtar
Penerbit: PTS Millennia
Tahun: 2008
Harga: RM26 
Bil.mukasurat: 559

"Jangan nama saja Sumayyah, tapi lekas sangat mengalah."

Sumayyah. Nama watak utama dalam karya penulis mapan Zaid Akhtar ini mengetuk-ngetuk jiwa saya. Masakan tidak? Sumayyah adalah wanita pertama mati syahid. Ketika syariat masih belum turun, dan syahadah baru sahaja diucapkan, imannya boleh begitu teguh, jiwanya begitu yakin. Tegal apa? Dia betul-betul faham apa yang disampaikan nabi.

Begitulah watak Sumayyah dalam Salju Sakinah, dia tidak henti-henti diuji. Berbekalkan tiupan semangat arwah ayahnya, dia yang baru pulang dari Jordan menuntut agama, terpaksa terjun dalam bidang keusahawanan yang ditinggalkan ayahnya itu. Kemudian dalam menjaga sakit uminya, kakaknya pula didapati terlibat dalam sebuah ajaran sesat. Terus-terusan diuji, dia juga dilanda duga jiwa: Siapa lelaki yang mampu merawat hatinya dan melindunginya di kala dia perlu teduhan?

Kesediaan Seorang Daie

Sumayyah memaparkan kepada kita ciri seorang daie yang amat penting dan perlu kita contohi, iaitu kesediaan dan kesanggupan yang berterusan dalam menyampaikan mesej dakwah. Ya, bukan senang untuk menjadi orang yang sentiasa bersedia, apatah lagi dalam membawa tugas berat seperti ini. Dalam novel ini, Sumayyah ditugaskan oleh ustazahnya yang tinggal sekampung dengannya untuk menyampaikan kuliah untuk para jiran wanita di kampung-kampung sekitar kerana tidak menang tangan. Sumayyah perlu sentiasa cerdas dalam memikirkan tajuk yang sesuai, metodologi penyampaian, dan maklumat yang wajar diketengahkan agar mesejnya sampai dengan efektif.

Daie juga harus bersedia untuk menghadapi masalah dalam keluarga, bukan dalam masyarakat semata-mata. Apabila kakak sulung Sumayyah didapati terlibat dalam sebuah ajaran sesat, Sumayyah sentiasa resah memikirkan solusi terbaik yang dapat membawa kakaknya kembali ke pangkal jalan, juga demi memperbaiki hubungan kekeluargaan mereka yang rosak kerana isu itu.

Zaid juga menyelitkan isu-isu semasa (sewaktu novel ini disiarkan secara bersiri sepanjang 2005 di dalam akhbar Utusan Malaysia), tentang politik dan sosial, bagi menggambarkan seorang daie perlu arif dalam pelbagai bidang.

Muslimah Contoh

Sebagai seorang lulusan agama, Sumayyah menjadi contoh untuk para pembaca, khasnya muslimah, untuk menjaga hubungan sesama manusia dan lebih utama, Tuhan. Aspek muamalah sangat ditekankan oleh penulis. Sememangnya cinta itu menjadi sebuah persoalan dalam novel ini, tetapi lebih wajar jika kita perhatikan cara berhubungan lelaki-perempuan yang didatangkan.

Bercakap mengenai wanita, tentunya kita akan kaitkan dengan emosi. Perasaan dan cara fikir seorang wanita pasti berbeza dengan seorang lelaki. Zaid telah menulis watak-watak muslimah dengan keperibadian yang cantik dan mulus. Mereka mengekang perlakuan bersandar nafsu dan emosi, dan menjadi citra terbaik pembawaan iman dalam kehidupan--bagaimana iman mampu mengawal sikap dan akhlak seseorang. Mungkin bunyinya sedikit idealistik, tetapi inilah yang wajar dicontohi. Watak yang kurang elok juga dimasukkan (Zaleha, jiran Sumayyah yang pesimistik, kuat cemburu dan suka memfitnah) demi membuat perbandingan sikap baik-buruk yang perlu menjadi teladan.

Ada yang mengatakan pembaca dapat merasakan kisah ini seperti ditulis oleh seorang wanita jika kita tidak diperkenalkan dengan penulis lebih dulu. Mungkin kerana penghasilan watak Sumayyah yang berkesan, juga kefahaman penulis terhadap peribadi seorang wanita menjadikan kesannya begitu baik. Saya tidak pasti adakah saya setuju dengan pandangan itu, tetapi sememangnya Sumayyah dan rakan-rakannya, Izzati, Fatihah, Marianis dan Hakimah telah digambarkan sebagai muslimat contoh dan ini sudah cukup sebagai pelajaran buat pembaca. 


Jikalau bercerita tentang aspek sastera, Zaid Akhtar berjaya dalam memperindah dan memperhalus Salju Sakinah melalui kosa kata dan istilah yang padan. Padan dengan latar bumi Jordan, yakni dengan istilah-istilah Arab; juga padan dengan wanita sebagai protagonis. Tidak perlu komen banyak. Antara yang saya sangat suka adalah frasa 'Sumayyah mengelopakkan senyum' yang saya kira sangat cantik dan sesuai.

Secara teknikal, ada sedikit kekurangan yang perlu diambil perhatian oleh penerbit. Kulit hadapan naskhah ini yang menampilkan wanita berpurdah saya rasakan sedikit klise. Tetapi saya anggap hal ini terjadi kerana novel ini menjadi mangsa trend novel cinta Islami yang memuncak penerbitannya waktu itu (sehingga sekarang sebenarnya masih berlaku). Lebih penting, saya dapati tiada blurb atau ringkasan buku disertakan di belakang buku. Saya membeli buku ini pun kerana telah kenal dengan Zaid dan berpuas hati dengan karya-karyanya sebelum ini. Pembaca lain yang belum kenal tentu ingin tahu tentang apa novel ini.

Kini novel tempatan sudah mula mengambil pendekatan novel-novel Barat yang dilambakkan kulitnya dengan pujian dan komen mengenai sesebuah novel itu. Apatah lagi jikalau ulasannya sama sahaja pada setiap novel. Lebih baik ulasan-ulasan ini dimuatkan di dalam. Jangan macam novel Inggeris, sikit-sikit "unputdownable", "a page-turner", "gripping"..dan macam-macam lagilah yang berulang-ulang, hanya memualkan pembaca saja. Tidak bermaksud komen pada kulit itu tidak bagus, cuma cukuplah satu atau dua terpilih untuk menghiasi kulitnya. Kemudian isinya terpulang pembaca menilai.

Sekarang penulis sedang menyiarkan novel bersiri bertajuk 'Bianglala Bosphorus', sekuel kepada novelnya Rona Bosphorus di majalah ANIS. Jika suka Salju Sakinah, saya cadangkan kalian baca Tunggu Teduh Dulu karya Faisal Tehrani. Berkenaan wanita dan keusahawanan juga. 

HelaianRindu: Menunggu 1 Ogos. Video "The Chosen One" Maher Zain keluar hari tu  nanti.

Julai 11, 2010

Tabula Rasa IV: 84, Charing Cross Road

Judul: 84 Charing Cross Road
Penulis: Helene Hanff
Penerbit: Virago Books
Tahun: 2008 (Edisi Baru)
Bil. mukasurat: 256

84 Charing Cross Road adalah sebuah kisah persahabatan antara dua benua. Berlaku secara tidak diduga. Walaupun berbeza budaya, kepercayaan dan gaya hidup, ada persamaan yang menyatukan mereka, iaitu minat. Cinta dua sahabat kepada buku-buku dan kesusasteraan Inggeris menjadikan mereka lebih dari sahabat karib—mereka menjadi sebuah keluarga.

Kisah bermula apabila Helene Hanff tertarik untuk membeli buku-buku antik dari sebuah kedai buku terpakai bernama Marks & Co., (yang beralamat di 84, Charing Cross Road) di London selepas terbaca sebuah iklan di akhbar tempatan. Helene yang tinggal di New York berhadapan dengan kesukaran untuk mendapatkan buku-buku antik sebagai rujukan dan pembacaannya sendiri. Jadi, seorang staf bernama Frank Doel membalas surat-surat tempahannya. Apa yang bermula sebagai urusan menempah dan membayar buku-buku, lama-kelamaan menjadi sebuah persahabatan erat antara Helene dengan Frank, serta keluarga staf-staf Marks & Co. yang lain. Mereka saling bertukar pengalaman, malah hadiah dan resepi di tengah-tengah kehidupan pasca-perang.

Kemanisan Ikatan Non-Fizikal


Secara peribadi, karya berbentuk epistolari memang menjadi kegemaran saya. Barangkali kerana saya suka sifatnya yang nostalgik. Surat adalah medium perhubungan yang penting sebelum datangnya emel dan alat elektronik lain yang memudahkan komunikasi. Walaupun surat mengambil masa untuk dihantar dan diterima, tetapi yang menjadikan nilainya tinggi adalah dari segi emosi. Surat merakamkan kejujuran dan memberi kemesraan. Apatah lagi kalau ditulis dengan tangan, lebih tinggi nilainya. (Sesiapa yang pernha membaca buku-buku berkenaan grafologi atau analisis tulisan tangan pasti tahu kenapa saya berkata begitu.)

Begitulah, selama 20 tahun mereka berhubungan melalui surat. Helene berjanji untuk dating mengunjungi sahabat-sahabatnya di 84, Charing Cross Road tetapi kerja dan kekangan wang menyukarkannya mendapatkan masa yang sesuai untuk ke England. Manisnya membaca karya ini apabila membaca surat-surat dari kawan-kawan Frank (yang juga staf di Marks & Co.) yang ditulis secara curi-curi dalam waktu kerja yang lucu dan terisi dengan senda gurau. Geli hati juga memikirkan kerenah mereka ini, terutama apabila mereka hampir ‘kantoi’ curi tulang dengan pekerja pejabat yang lain.

Persahabatan yang terjadi secara non-fizikal ini mengingatkan saya pada ikatan akidah yang dijalinkan sesama Muslim keseluruhannya. Iman yang terbina dalam jiwa-jiwa setiap individu Muslim secara non-fizikal menjadikan kita erat, biarpun kita tidak pernah bertemu. Disebabkan itulah, akan timbul rasa kasih jikalau betul-betul memahami aspek ini. Kalau tidak bagaimana kita boleh mencintai tampang agung yang bernama Muhammad itu sedangkan tiada siapa di zaman ini pernah berjumpa dengannya?

Pendahuluan yang disediakan dalam buku ini oleh Juliet Stevenson sangat membantu kita memahami kisah benar ini dengan lebih halus. Sebab itulah setiap kali membaca buku saya akan pastikan kata pengantar ataupun pendahuluan itu dibaca, kerana kebiasaannya isinya adalah lebih dari ucapan penghargaan dan pujian terhadap karya yang dipersembahkan. Dalam cetakan ini, isinya membedah buku ini dari perspektif Stevenson.

Nilai Sebuah Buku  

 Lot bernombor 84 kini sebuah restoran. Nampak plat besi bulat di tiang premis tersebut?

Saya sempat menjenguk bekas tapak kedai buku Marks & Co. ketika berkunjung ke London tidak lama dulu. Pada awalnya saya hanya ternampak nombor pintu 82, 83 dan 85. Di mana nombor 84? Setelah puas mencari, saya ternampak sebuah plat besi di dinding sebuah premis kedai berhampiran. Tertulis di atasnya:

84 CHARING CROSS ROAD
THE BOOKSELLERS MARKS & CO.
WERE ON THIS SITE WHICH BECAME WORLD RENOWNED
THROUGH THE BOOK BY HELENE HANFF

Wah, sememangnya sebuah buku boleh memberi kesan yang besar terhadap masyarakat. Walaupun Marks & Co. tidak wujud lagi, masih banyak kedai-kedai buku antik dan terpakai boleh didapati sepanjang jalan tersebut, selain kedai-kedai buku baru seperti Foyles. Malah ada satu lorong yang boleh diakses melalui Charing Cross Road, yang dinamakan Cecil Court, khas menempatkan toko-toko buku antik. Di tingkap hadapan terpamer pelbagai buku edisi lama yang tak mungkin boleh dijumpai di kedai buku terpakai biasa. Usianya mungkin boleh mencecah seabad malah. Saya juga memiliki dua tiga buah buku—berkenaan senibina Inggeris—yang pemilik asalnya membelinya pada tahun 1915!

Bukan sahaja nilai buku ini dipandang tinggi dari segi isi, malahan nilaian harganya juga semakin hari semakin bertambah. Di dalam buku tulisan Helene ini, harga buku-buku lama pada tahun 50an dan 60an tidak lebih dari 5 dollar setiap satu, tetapi kini saya sempat memerhatikan harga sebuah buku yang nipis saja sudah boleh mencapai beratus-ratus pound. (gambar kiri - antara buku-buku antik yang dipamerkan di sebuah kedai buku di Charing Cross Road)

Apapun, saya rasa senang melihat buku-buku sangat dihargai nilainya. Baik yang digambarkan di dalam buku ataupun melalui pemerhatian saya sendiri. Jika kita kembali ke masa silam sudah pasti kita akan terkenang perpustakaan agung bernama Baitul Hikmah, di zaman Abbasiyyah—ketika umat Islam sangat ketagih ilmu dan memandang tinggi nilai buku. Sehinggakan penterjemah karya-karya tamadun Yunani dianugerahkan emas seberat buku-buku yang berjaya diterjemah.

Sayangnya, semua itu dimusnahkan begitu sahaja sewaktu serangan orang Mongol. Mereka mencampakkan buku-buku tersebut ke dalam sungai sehingga hitam warna sungai Tigris dek dakwat yang larut air itu.

Berbalik kepada buku ini, kalau tidak silap saya, tak kedapatan di Malaysia. Saya sudah perhatikan beberapa kedai buku online namun setelah ditaip dalam enjin carian tajuk ini memang didapati tiada. Jadi bagi yang ingin membacanya boleh mengunjungi Book Depository, pembekal buku dari UK yang menawarkan buku ini dengan penghantaran percuma.

Bonusnya, buku ini bukan sahaja mengandungi 84, Charing Cross Road tetapi sebenarnya terdapat sebuah lagi buku tambahan, bertajuk The Duchess of Bloomsbury Street yang merupakan sekuel kepada buku ini. Pembaca ditinggalkan dengan epilog yang agak tergantung, jadi The Duchess of Bloomsbury Street memberi kesudahannya. Bagi yang meminati karya-karya bersadurkan persuratan dalam bahasa Melayu pula, bolehlah cuba baca Surat-surat Perempuan Johor tulisan Faisal Tehrani, ataupun karya popular Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck karya Hamka (itu saja yang saya baca pun, haha).

Oh ya, terima kasih kepada Puan Nisah Haron kerana mempromosi buku ini di dalam blognya! Saya terus membelinya secara online setelah membaca entrinya berkenaan buku ini.

HelaianRindu: Kalau buku terpakai, beli di carboot sale je. Satu buku ada yang harganya 20p (kurang dari RM1) je. Ada yang baru pulak tu.

Julai 02, 2010

Sinergi: Merengkuh Hidup Bertarbiyyah

Judul: Sinergi
Penulis: Hilal Asyraf
Penerbit: Galeri Ilmu
Tahun: 2010
Harga: RM23.00
Bil.mukasurat: 500


Novel kelima Hilal Asyraf kali ini berkonsepkan slice of life komuniti pelajar Melayu di Jordan. Cerita dibawa dari pelbagai sudut pandang ketiga. Memandangkan latarnya sangat benar dan bukanlah fiksi, naskhah ini secara tidak langsung saya pandang juga sebagai semi-fiksyen, kerana penulis menceritakan pengalaman dan berkongsi suasana yang dialaminya sendiri, sebagai salah seorang pelajar di Universiti Yarmouk, Jordan. Bukan setakat latar tempat, latar masyarakat, nama-nama yang terlibat juga ada yang benar. Saya menyedari ini kerana banyak di antara nama itu disebutkan di dalam laman sesawangnya.

Sinopsis

Rasyid Zakwan dan Irfan Hakimi. Dua sahabat akrab ini memberi kesan harmoni kepada masyarakat sekeliling mereka, apatah lagi pelajar Melayu yang tinggal di Irbid, Jordan. Namun ujian datang menguji kelangsungan ukhuwwah mereka. Disaster Five, lima pelajar bermasalah hadir dan memanipulasi konflik dua sahabat ini untuk memporak-perandakan semua. Rancangan tersebut diperhebat apabila hadir pihak ketiga bergelar Secret, yang mendendami Irfan atas kematian abangnya. Irfan dan Rasyid pelu mencari jalan untuk menawan hati mereka semula supaya kembali ke arah kebenaran.

Tarbiyyah Sepanjang Tahun, Oh Bukan, Sepanjang Hidup!

Pembawaan kisah kehidupan pelajar di bumi asing hampir setahun bermula Ramadhan bukan sahaja menelusuri tarbiyyah manusia sepanjang tahun, tetapi sepanjang hidup. Melalui Ramadhan contohnya pembaca diperkenalkan keutamaan taqwa; Iduladha pada mustahaknya pengorbanan dan cinta. Permasalahan yang selalu melayang dalam fikiran remaja khususnya banyak dibincangkan dalam novel ini. Ilmu itu pula, menariknya, disampaikan melalui medium yang bervariasi, dari ayat-ayat Al-Quran sehinggalah bingkisan sirah. Tambah telus bila pengarang bermain dengan analogi, permainan emosi, hati juga psikologi.

Penulis mengajak kita berfikir pada setiap kata-kata yang dilontarkan. Setiap adunan tazkirah dan nasihat adalah bertujuan membangunkan hati-hati yang masih nyedar. Membuatkan setiap apa yang diselitkan dalam program-program seperti usrah dan introspeksi menjadi penting, dan penulis menyuruh kita menyedari itu secara halus. Kalau tidak bangkit 'disimbah air' kesedaran juga, kita masih perlu baiki diri!

Tentang Dakwah

Sinergi merupakan satu buku panduan yang cantik dalam menyampaikan mesej dakwah yang indah lagi halus. Kemunculan Disaster Five, lima orang pelajar dengan bermacam-macam ragam merupakan simbolik kepada mad'u atau objek dakwah yang perlbagai. Setiap individu yang didekati dalam menyampaikan dakwah mempunyai latarbelakang berbeza, masa silam, kelebihan, juga kekurangan yang tidak sama. Tentunya, cara menyentuh hati-hati setiap satu dari ahli Disaster Five ini juga tidak sama. Harith digoncangkan hatinya dengan kekuatan fizikal. Yusuf disuguhi dengan jasa, begitu contohnya.

Aspek lain dalam dakwah adalah seputar usaha. Dakwah tidak dipandang pada hasilnya dahulu, tetapi yang lebih didahulukan sepatutnya usaha yang telah dikerahkan. Sekalipun para mad'u tidak meyahut seruan dai'e, tanggungjawab yang kita pikul itu sudah kita laksanakan dengan sebaik-baiknya. hasilnya adalah di dalam tangan Allah jua. Hal ini ditonjolkan dalam usaha Irfan yang tidak putus asa mendekati ahli-ahli Disaster Five.

Dalam menyelami tugas dai'e rasa tanggungjawab perlu dihayati terlebih dahulu. Betapa tugas sebagai da'ie ini bukan mudah. Masalah saudara-mara kita, saudara seagama kita perlu difahami seintim mungkin, bukannya memerhati dari permukaan, tetapi menggulatinya dari dasar. Pengalaman ini telah diceritakan melalui Asid yang resah berfikir mengenai tanggungjawabnya kepada mereka yang masih belum merengkuh hidup bertarbiyyah. Pernah, saya membaca sebuah novel inggeris karangan Maeve Binchy, dalam menyelesaikan sesuatu masalah, katanya: Don't just look on it, but be a part of it as well. Baru kita boleh faham situasi yang melanda.

Selain itu, dinisbahkan juga metod dakwah kepada dua: Dakwah fardiyyah untuk anggota-anggota Disaster Five. Dakwah berskala besar pula berlaku antara warga PERMAI (Persatuan Mahasiswa Malaysia Irbid). Uslub yang dipertontonkan pada pembaca semuanya bertunjangkan apa yang dibawa oleh baginda Rasul dan para sahabat, lalu diperhalusi lagi dengan seni dakwah Imam Hassan Al-Banna dengan sahabat sefikrahnya Ikhwanul Muslimin. Berhikmah, dan tidak putus asa.

Kenapa Sinergi?

Pengarang dengan suka memperkenalkan kepada kita jalur konsep ukhuwwah dengan bancuhan urnanya yang tersendiri. Dalam Sinergi, konsep tersebut merujuk kepada formula 1+1=3, tidak semestinya dua jawapannya. Formula ini mengajar pembaca betapa kesatuan dua individu bakal melahirkan sesuatu yang luarbiasa, kerana tanda campur itu merupakan iman. Gugusan iman yang menyatukan dua saudara ini akan menggerakkan mereka menggenggam tali Allah.

Hablum min an-naas dalam novel ini begitu signifikan sifat dan nilainya, begitu juga seperti yang diutarakan dalam novel-novelnya yang terdahulu. Penekanan cara dan sebab melalui persoalan kenapa dan bagaimana yang sering disuakan kepada pembaca menerusi watak pelajar-pelajar sanfur (gelaran pelajar baru di sana) mengajar kita sebenar letak duduk perkara.

Ukhuwwah dengan sahabat bukan sahaja menuntut kita menggaluri haknya sebagai sahabat. Malah penulis menggarisi adab-adab dan tingkatan ukhuwwah yang perlu dikenalpasti oleh setiap manusia yang punya dan ingin mempunyai sahabat persis Asid dan Irfan, yang karibnya hanya kerana Pencipta.

Watak & Cerminan Diri

Mungkin bagi kita, watak Irfan dirasakan hampir sempurna, hampir tiada cacat cela pada perkataan dan perbuatannya. Tetapi di mana salahnya watak sebegitu? Irfan adalah seorang watak contoh, watak idaman setiap manusia. Pembaca disuluh dengan pemikiran watak ini supaya kita dapat mencontohinya. Watak kurang sempurna masih ada, tentunya dinisbahkan pada komuniti pelajar Melayu di Irbid yakni warga PERMAI sendiri, yang sekejap baik lakunya dan sekejap lagi sedikit kurang teliti. Setelah ditegur barulah  insaf kembali.

Watak 'kembar' atau sahabat akrab Asid dan Irfan pula menggambarkan kepada pembaca mengenali dua sisi diri: satu menuntut kebaikan dan satu lagi keburukan. Asid bukanlah seorang yang buruk akhlaknya, tetapi dia kurang stabil emosi dan fikirannya berbanding watak Irfan. Dua watak berbeza ini bukan sahaja mencerminkan sifat dua sahabat, malah seharusnya diimplementasikan dalam figura sendiri. 

Dalam hati kita, akan ada emosi yang mengganggu. Hati juga dijamu dengan jalan keburukan dan ketaqwaan. tetapi yang beruntung adalah orang yang memilih jalan kesucian. Ini dibuktikan dalam Al-Quran surah Asy-Syams ayat 8-10, dan tercermin pula pada watak Asid yang berjaya mengelakkan diri dari kefasadan.

Pun begitu, di sebalik kekuatan novel ini, sedikit kekurangan yang saya rasa boleh diperbaiki ialah rincian yang disertakan dalam buku ini. Kadang-kadang maklumat yang disampaikan agak deskriptif dan teknikal bagi saya. Watak-watak sampingan yakni pelajar-pelajar Melayu yang disebut namanya di sana-sini juga boleh dikurangkan. Ketika saya membaca novel ini, saya terkeliru dengan nama-nama yang banyak. Setiap satunya pula diperincikan dengan jurusan dan tahun pembelajarannya, tambah mengelirukan kadangkala.

Pada awal bab contohnya, pembaca terus diperkenalkan kepada watak yang agak banyak, setiap satunya belum cukup 'dekat' dengan pembaca. Watak-watak utama seperti Asid, Irfan, Syafiq, Erman dan Baha contohnya perlu difokuskan terlebih awal sebelum watak-watak pelajar lain dibabitkan. Setelah pembaca mampu mengikat diri mereka dengan watak utama ini, barulah watak sampingan itu di selitkan sedikit demi sedikit. Atau mungkin juga penulis secara tidak langsung ingin mengatakan bahawa setiap watak itu penting? Hanya penulis saja mampu menjawabnya.

Perkara-perkara kecil juga boleh diperbaiki, antaranya Yusuf, Wafiq dan Harith yang sekejap bertukar ganti dari kata ganti 'saya' kepada 'aku' ketika mereka meluah rasa tentang masa silam mereka, punca mereka memberontak sebegitu rupa pada Irfan, Asid dan rakan-rakan. Dengan penelitian yang lebih, seni penceritaannya pasti lebih sempurna.

Novel ini mengingatkan kita peri pentingnya hidup di bawah wuwungan Allah, dan bagaimana hebatnya jika merengkuh diri kepada sahabat bukan kerana materi, tetapi berpaksi imani. Jika kalian dahagakan curahan tarbiyyah dari sebuah buku, rengkuhlah Sinergi, nescaya hati akan terisi, Insya Allah.

HelaianRindu: Alhamdulillah, kembali menjamu novel berbahasa Melayu.

Related Posts with Thumbnails