Ogos 19, 2013

Revolusi atas Kertas II

Saya masih ingat revolusi 25 Januari di Mesir 2 tahun sudah. Ketika itu saya sedang berada dalam tahun dua pengajian. Masih budak hingusan (ah..sekarang masih lagi). Baru hendak belajar kenal dunia kecil - apalagi dunia besar, isu umat, isu politik, isu negara.. semua itu satu cabaran buat saya. Meski saya mengaku seorang pembaca buku tegar, dalam masa yang sama saya malu mengakuinya kerana saya kurang membaca buku berbentuk ilmiah, juga kurang membaca berita. Sewaktu rakan-rakan saya rancak membincangkan peristiwa besar yang sedang berlaku di negara-negara Arab tahun itu, saya hanya mampu mendengar dan mengangguk. Entah apa yang dianggukkan, saya pun tidak pasti. Di komputer riba pula, saya memerhati pautan berita dan bookmark berkali-kali, sedang artikelnya sampai sudah tidak terbaca. 

Begitulah saya satu waktu dulu. Saya selalu beralasan pada teman saya, saya dah bookmark, nantilah saya baca. Teman saya itu membalas, "Isu hangat macam ini sebenarnya takkan sempat untuk kau buat macam tu, sebab hari-hari akan ada update terbaru. Kau akan terlepas ambil tahu nanti." 

Dan ya, saya terlepas. Terlalu banyak artikel dikumpul, sudah tentu tak terbaca. Artikel yang awal-awal disimpan sudah menjadi basi. Setelah itu jika membaca buku berkenaan revolusi suasananya menjadi hambar dan 'suam'. Orang lain bergerak ke isu lain, saya masih lagi ketinggalan dengan isu lapuk. Akhirnya apa pun tak ada. 

Sama saja dengan cerita lain, bukan cerita Mesir kali itu saja.

'I agree we have to kill her but at the right place and the right time.' - petikan trailer Catching Fire. Imej diambil di sini.

Kali ini, babak 2 tunjuk perasaan di Mesir. Secara ringkasnya, berlaku peristiwa penggulingan Presiden Mursi oleh pihak tentera. Klimaksnya, pembunuhan beramai-beramai demonstran aman di Dataran Rabiatul Adawiyah oleh kerajaan kudeta. Kali ini saya tidak lepaskan peluang untuk mengambil tahu isu ini setiap hari. Malah kali ini saya sudah faham kepentingan untuk kita mengambil tahu isu umat ini. Bukan bermaksud saya teruja dengan apa yang terjadi - saya malah sedih, marah dan kecewa dengan apa yang berlaku. Cuma saya lebih teruja dalam memperkukuh pengetahuan isu semasa saya. Supaya nanti ada yang boleh saya sumbangkan. Ada yang boleh saya bincangkan. Ada yang boleh saya titipkan di dalam doa. Kerana segalanya yang saya lakukan nanti mampu datang bersama kefahaman dan tentunya, dengan hati, inshaAllah.

Sabda Nabi Muhammad saw, dari Nu'man bin Bashir r.a:

Perumpamaan orang mukmin itu dalam perkara berkasih sayang dan saling cinta-mencintai adalah seperti sebatang tubuh. Apabila salah satu anggota tubuhnya berasa sakit, maka seluruh anggota tubuh yang lain turut merasai akan kesakitannya.” (Sahih Bukhari)

***********

Seperti biasa, di alam maya terkandung lampau banyak artikel berita, pendapat, pandangan, dan ramalan apabila sesuatu isu timbul; dan huru-hara sebesar di Mesir ini tentu tidak terkecuali. Ada yang baik dan ada juga yang buruk. Mereka yang memegang kuasa pula mengambil peluang memanipulasi media perdana untuk mengikut telunjuk mereka. Laporan yang tidak telus terus-terusan mempengaruhi minda sebahagian penduduk dunia. Mereka yang menuntut hak dan kebenaran dikembalikan ke takhtanya akan bangkit melawan. Namun, arus perdana bukan pletfomnya! 

Saya terkenang kata-kata Muharikah, seorang blogger yang kini sudah maju dalam dunia penerbitan. Katanya, kita tidak banyak media cetak yang berpengaruh besar dan mampu mengubah pemikiran penduduk dunia seperti majalah TIME, atau The Economist cetakan Barat. Justeru beliau bercita-cita menulis dan menerbit untuk menghasilkan pentas penulisan berkaliber seperti itu. Ya mimpinya seakan begitu besar tapi kata orang, langkah seribu bermula dengan langkahan yang pertama. Kini blognya bukan saja menjadi bacaan ramai orang malah beliau juga memulakan penerbitan majalah dakwah JOM! dan kalau tidak silap, juga menguruskan kedai Iman Shoppe secara atas talian, dan menjual pelbagai buku Islami.

Berbalik kepada isu media perdana tadi, alangkah bagus sekiranya kita ada pletfom seperti yang dicadangkan saudari Muharikah. Kita perlukan revolusi atas kertas untuk menyampaikan berita sebenar. Kita perlu revolusi atas kertas untuk menyampaikan rasa peduli bagi mereka yang belum merasai keperitan umat. 

Kita perlu revolusi atas kertas untuk menumbangkan kebatilan.

Revolusi ini, saya berminat untuk turut serta. Mahu ikut saya?

helaianrindu: Ingin bermula semula. Dengan nafas baru, azam dan semangat baru. InshaAllah, doakan saya dapat memperpanjang langkah yang bertatih ini.

Bila berbicara tentang perang media, serta-merta saya terkenang novel Mockingjay yang dibaca tidak lama dulu - buku terakhir dalam siri The Hunger Games. Tentang rancangan jahat untuk menindas rakyat seperti yang berlaku di Mesir, terkenang pula pada novel sebelumnya, Catching Fire. Tagline novel kedua sungguh relevan dalam konflik dunia kini: "Remember who the real enemy is." Ingat siapa musuh sebenar kita! (Saya boleh membebel tentang siri ini)

Jika ingin tahu berita terkini, ikuti perkembangan di Al-Jazeera.com dan Facebook Mesir Kini. Juga dapatkan informasi 'For Dummies' tentang Kudeta Mesir di blog Angel Pakai Gucci. Sama-sama kita doakan kesejahteraan umat Islam di Mesir khususnya, tak lupa juga di Palestin, Syria dan di dunia amnya. Jangan lupa untuk merevolusikan diri kita ke arah yang lebih baik juga!

Tiada ulasan:

Related Posts with Thumbnails