November 08, 2011

Enak Cinta

Saya baru sempat menonton cebisan-cebisan rancangan realiti terbaru di Malaysia bertajuk Masterchef Malaysia. Khabarnya program ini mengikut format rancangan asal dari United Kingdom. Jujurnya saya rasa inilah antara program realiti yang menarik dan informatif. Tak perlu terkinja-kinja mengundi peserta paling kacak dan pandai menyanyi. Bahkan dapat tips-tips ilmu gastronomi pula.


Antara adik-beradik saya, sayalah yang paling bendul dan tak pandai memasak. Sudah jadi rukun dalam keluarga saya, setiap kali sesiapa habis SPM, dia harus duduk di rumah dan sementara menunggu keputusan dan menunggu masuk ke universiti, cuti selama lebih setengah tahun itu perlu dihabiskan dengan memasak. Terutamanya untuk makan tengahari. Ketika itu mak dan abah saya bekerja, dan mereka akan pulang ke rumah pada waktu lunch hour untuk solat zohor dan makan. Pukul 2 mereka harus kembali semula ke tempat kerja, jadi makanan di rumah sudah mesti siap sebelum itu! 

Ketika giliran saya untuk menjadi tukang masak makan tengahari untuk beberapa bulan itu, saya sudah tunjukkan macam-macam kesilapan yang tak patut dibuat. Sedangkan abang di atas saya sudah menunjukkan bakatnya di dapur dan sudah mula memasak hidangan ala kedai makan, saya terkedek-kedek belajar memasak nasi. Kadang-kadang saya malas memasak kerana saya malu! Semasa ayah saya pencen dia yang ambil alih tugas itu dan saya menyibuk-nyibuk di tepi sahaja. 

Saya masih ingat, satu waktu itu, saya tanakkan satu keluarga dengan hanya 1 cawan nasi. Sebab pernah saya masuk dapur sekali sebelum ini dan saya lihat ibu saya masak hanya 1 cawan nasi. Jadi saya sangka porsi satu keluarga hanya sebanyak itu. Kata mak:

"Memanglah, sebab masa tu baki nasi tengahari banyak lagi, mak tambah saja 1 cawan lagi (untuk makan malam)!"

Ketawa satu famili dibuatnya. Tak apa, saya belajar sedikit-sedikit.

Kek coklat pertama saya pula, walaupun sudah berpandukan resepi di depan mata, dan bahan-bahan telah diletak di atas meja semuanya, saya terlupa meletak gula tetapi tidak lupa meletak garam yang secubit itu. Apalagi, kek coklat tawarlah jawabnya!

Tapi manisnya tradisi memasak selepas SPM itu, saya sekarang bolehlah memasak pelbagai masakan, dan tak takut lagi untuk ke dapur. Tak takut pedih bawang, percik api minyak (dulu saya melompat dan lepaskan makanan yang nak digoreng bila terkena minyak panas), nak guna pisau dan macam-macam lagi. Dan walaupun semua adik-beradik saya lebih hebat memasak sekarang, saya dah tak kekok dan segan lagi memasak bersama mereka. Ini semacam tarbiah dapur pula. Hehe.

Lebih manis, sekarang saya memasak untuk menggembirakan mereka yang akan merasa makanan saya. Saya yakin makanan yang dibuat penuh kasih dan tertib ada kesan di hati. Lebih-lebih lagi kalau benar-benar ikhlas. Ya, makanan mampu mengikat hati. Tentu ada sebab mengapa hampir semua orang di dunia ini akan mengatakan masakan ibu adalah yang terenak. Saya pasti ramuannya adalah kasih sayang.

Kenapa saya bercerita tentang program Masterchef pada awalnya? Sebabnya, saya tertarik dengan peserta-peserta yang bertanding. Mereka bertanding dengan dorongan. Dan boleh lihat dari makanan, siapa yang nampak benar gigih dan sungguh, malah apabila diceritakan tentang latarbelakang mereka, meski kelam-kabut menghasilkan masakan, ada terserlah rahsia. Inspirasi dan dorongan mereka seperti terjalin bersama. Itu pendapat peribadi saja, tapi saya yakin ada yang berfikiran sama dengan saya.


Saya teruja juga bila melihat masing-masing ada falsafah dalam menyediakan makanan. Brian contohnya, memasak dengan prinsip 'rasa itu datang dari ramuan asli itu sendiri'. Dia berkata, saya jarang gunakan gula dan garam. Nama-nama masakannya pula kreatif dan unik. Juga dia sukakan warna dalam masakan dan persembahannya kerana tambahnya, warna yang menarik itu baik untuk kesihatan. Saya setuju juga, warna mengajak kita merasa ceria. Bukankah?

*******

Novel Ketupat Cinta Faisal Tehrani menyelongkar ingatan saya. Bertemakan gastronomi, novel ini membawa falsafah yang indah, lagi-lagi berkisar masakan melayu. Saya sudah lupa isi kandungan buku itu, tapi kesan dari membacanya masih ada. Saya terbayang-bayang kalaulah saya juga boleh memasak dengan kasih dan penuh falsafah, tentu memasak itu menjadi suatu yang benar-benar memuaskan.

Kemudian, yang saya baca beberapa hari lalu, The Particular Sadness of Lemon Cake tulisan Aimee Bender, yang sangat menarik premisnya. Berkenaan Rose Edelstein yang mempunyai kuasa istimewa untuk merasa perasaan orang yang memasak makanan tersebut, sehinggakan jika makanan itu dibuat di kilang pun dia mampu merasa di mana tempat itu dibuat dan dari mesin apa. Masakan sesedap apa pun dirasakan penuh perasaan kompleks, kadang bertabur pahit, tergaul sepi, bergula dan bergaramkan perasaan bersalah. Walaupun ibu dan ayahnya nampak biasa-biasa saja, tetapi apabila Rose menjamah kek lemon buatan ibunya, dia akhirnya tahu yang ibunya tidak bahagia bersama ayahnya.

Namun novel itu memberi impak yang biasa-biasa saja, kerana jalan ceritanya tidak luar biasa. Pada saya, pengakhirannya (dan permulaannya juga) cukup baik kerana kisahnya agak tergantung, ia memberi teka-teki untuk pembaca mengagak. Saya yakin jika cerita dan wataknya dibenarkan berkembang dengan lebih baik lagi, pasti novel ini mampu memikat saya. Tetapi ketepikan tentang itu, yang saya gemar ialah bagaimana dia menyampaikan rasa melalui makanan. 

Saya tertarik benar dengan novel ini sehinggakan saya bertungkus-lumus memasak kek lemon untuk imitate kek dalam kulit buku ini. Siap dengan chocolate frostingnya sekali. Tetapi hasilnya tak menjadi seperti resepi yang saya ikut ini! (Resepi tersebut juga dibuat bertujuan seperti saya, untuk meniru gambar di kulit buku.)  Masa memasak kek tersebut, jujur saya katakan saya kurang mood untuk memasak, dan agaknya benar yang masakan boleh menunjukkan perasaan kita ketika memasak, seperti yang Bender tulis dalam novelnya. 

Mesti ada antara kalian yang pernah mendengar kisah seorang bapa dengan tiga orang anak gadis. Ayah ini meminta anak-anak gadisnya membuktikan kasih mereka kepadanya, sejauh mana kasih kalian terhadapku, tanya dia. maka anak yang pertama dan kedua membawakan harta seperti emas dan permata, kata mereka, kasih kami bernilai sebanyak inilah. tetapi anak yang ketiga berkata: Kasih saya kepada ayah seperti garam. Ayahnya begitu marah mendengarkan kata-kata tersebut, ketika kakak-kakaknya menghulurkan harta bernilai tinggi membuktikan cinta.

Tetapi suatu hari, anak yang ketiga ini memasak untuk ayahnya, dan ketika dirasa oleh ayahnya akan masakan tersebut, ayahnya menjadi marah. Rasa lauk-pauk yang dihidangkan begitu tawar, tidak berasa! Anak gadisnya itu sengaja tidak membubuh garam. Lalu  dia menerangkan letak duduk garam dalam masakan, biarpun kecil, tapi tanpanya tidak lazat makanan itu. Barulah ayahnya mengerti mengapa kasih anaknya diibaratkan seperti garam. Dengan garam sahaja, masakan dirasakan penuh kasih! 

*******

Kalau Nabi, baginda juga ada ajar banyak perkara berkenaan makanan dan adab makan. Kadang-kadang benda-benda kecil yang Nabi ajar pun kita masih tidak praktikkan. Saya tertarik dengan hadis berikut:


Dari Abu Hurairah r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. itu tidak pernah mencela samasekali pada sesuatu makanan. Jikalau beliau s.a.w. ingin pada makanan itu beliaupun memakannya dan jikalau tidak menyukainya, maka beliau tinggalkan – tanpa mengucapkan celaan padanya.” (Muttafaq ‘alaih)

Dan firman Allah dalam surah Abasa ayat 24:

"Maka hendaklah manusia memerhatikan makanannya."

Bukankah itu indah? Dalam buku Kitab At-Tauhid karangan Abdul majid Aziz Az-Zindani, ada dibincangkan  mengenai mengenali Allah melalui makanan. Bagaimana dengan memerhati makanan kita boleh mengenali sifatullah? Bahawa makanan itu tidak datang begitu sahaja dari langit, tapi ada asal-usulnya. Dan di hujungnya kita mengecap nikmat keenakan makanan dan kelazatan mengenali Pencipta!


Mesti pernah dengar pesan orang tua untuk tidak membazir makanan, sebab nanti makanan itu akan menangis! Kalau mencela makanan, bukan sahaja kita akan menyakitkan hati tukang masak yang sudah bertungkus lumus, tetapi di akhirnya kita juga tak langsung mencela Allah yang memberi rezeki tersebut, yang memberi deria rasa, yang memberi rasa kenyang..segala-galanya! Benda-benda kecil seperti ini yang kita selalu lupa..

Ya, bukankah bagus, sekiranya di samping kita memasak hidangan enak, cinta dan iman kita kepada-Nya semakin lazat? 

helaianrindu: baru perasan kek lemon dalam kulit buku Aimee Bender tu berbayangkan gambar seorang budak perempuan. Menarik!

3 ulasan:

[fathiyyah] berkata...

well said ! terima kasih atas pengajaran2 ini.

ala rasydan. takkan la sebulan sekali updet blog? (tp aku faham sangat situasi budak2 archi)

salam eiduladha rasydan. moga ibadah kita diterima Allah

dan berkata...

terima kasih kembali kerana membaca.

well, nak menulis yang ini pun sengaja curi masa kerja lain yang sepatutnya dibuat. dan sengaja menulis sebab takde mood nak buat kerja sebenarnya, lepas stres sikit dengan menulis. hehe. takpe i will try to improve and be consistent insyaAllah.

eid mubarak, kullu am wa antum bikhair..

Tanpa Nama berkata...

nampak bes kek oren tu..wat la masa blk nnt..mm..raya ni mak wat kek oren.tp xleh la beria mkn.rasa secubit jer.pantang katakan....kekda

Related Posts with Thumbnails