Oktober 19, 2007

For One More Day


Judul: For One More Day
Tahun terbit: 2006
Penulis: Mitch Albom
Penerbit: Sphere
ISBN: 978-0-7515-3573-6
Harga: RM32.95


Tentang seorang lelaki yang terselamat dalam cubaan membunuh diri setelah hilang arah tuju hidup – tetapi terselamat. Sewaktu pulang ke rumah di kampong halamannya di Pepperville Beach, dia, Charley Benetto, mendapati ibunya – yang telah mati 8 tahun lalu – berada di situ, menyambutnya pulang. Saat ini Charley diberi satu hari bersama ibunya, peluang memohon maaf yang tidak sempat ditunaikan semasa ibunya masih hidup, serta mengetahui rahsia keluarganya yang tak pernah diketahui sebelum ini. Membaca kisah ini pada awalnya memberi persepsi pertama kepada saya: Emh, cerita ni mesti cerita hantu. Tapi ini bukanlah cerita hantu, cuma kejadian 'paranormal' dalam fikiran dan ingatan seseorang yang tak mustahil terjadi. Ibu Charley sebenarnya 'hidup' dalam minda seseorang yang sedang memikirkan tentang dirinya.

Cerita ini ditulis seperti olahan sebuah kisah benar, jadi kisahnya lebih realistik. Kronologi peristiwa masa kini dan imbas kembali sejak Charley kecil hingga dewasa yang tersusun memudahkan pembaca faham plot cerita.

Saya pasti novel ini amat sesuai dibaca oleh setiap orang. Ingat lagi tentang jasa-jasa ibu kita dari kita kecil sampailah kita dah besar? Dalam buku ni imbas kembali Charley memperihalkan perkara ini. Catatan Charley dalam "Times My Mother Stood Up For Me" dan "Times I Did Not Stood Up For My Mother" menggambarkan perbezaan hati budi ibu terhadapnya dengan layanan yang diberikan oleh Charley kepada ibunya; bagai susu dibalas tuba. Keseluruhannya, novel ini memberi satu persoalan yang ringkas: Sudahkah kita lakukan yang terbaik untuk membalas jasa ibu bapa kita?

Sarat dengan pengajaran, For One More Day memberi kita masa berfikir sejenak tentang hubungan dengan ibu bapa kita.


"…But ask yourself this: have you ever lost someone you love and wanted one more conversation, one more chance to make up for the time when you thought they would be here forever? If so, then you know you can go your whole life collecting days, and none will outweigh the one you wish you had back.

"What if you got it back?"

2 ulasan:

Zaharuddin bin Abdullah berkata...

SERONOK MEMBACA SAUDAR?
SAYA TIDAK KESEMPATAN SIBUK SANGAT
BOOK FAO=IUR TAHUN NI MENJADI SEJARAH TAK DAPAT PERGI RALAT SANGAT

EKONOMI DAN MASA KEDUNYA TAK MEGIZINKAN

DAN berkata...

alhamdulillah, seronok...
lgpun tahun lepas tak pergi bookfair, jadi ralat jugaklah tahun ni memborong..ahaha

Related Posts with Thumbnails