September 07, 2007

"Don't Judge A Book by Its Cover": Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck


Gambar ini saja yang dapat saya cari, nak tangkap sendiri, sorilah, tak ada kamera sendiri, duduk hostel, kena pinjam kawanlah jawabnya, tapi...segan nak mintak.

"Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck". Mungkin kalau pertama kali dengar, tekaan kita, cerita ini cerita perang, penjajah melawan rakyat peribumi, dan penjajah tu akhir sekali dikalahkan... maka kapal tu pun tenggelam. Tekaan saya macam tulah, dan 100% salah. Takde kait-mengait dengan kapal pun sebenarnya... cuma di penghujungnya sahaja.

Zainuddin, dia ingin pulang ke tempat asal bapanya. Ayahnya orang terbuang dari tempatnya, jadi dia pergi ke sana sebab nak cari saudara-maranya, mana tahu ada yang mengenali ayahnya lagi. Di sana dia terjumpa seorang gadis bernama Hayati. Pada mulanya dia hanya meminjamkan Hayati payungnya ketika hujan lebat, meminta Hayati menggunakannya untuk balik ke rumah..tapi di situ bermula percintaan yang tak dijangka.

Plot dan jalan ceritanya bagus. Segala kejadian mempunyai perkaitan yang baik. Masalahnya cuma bahasa, kerana yang digunakan bahasa Melayu Indonesia yang sedikit klasik. Mungkin banyak yang sudah diubah dari versi asal, tapi walaubagaimanapun, tetap boleh difahami, cuma kadangkala sedikit over dan tak faham sangat. Tapi itulah sastera, kalau tak ada, bosan jugak kan?

Saya cuma dapat summarize cerita ni sikit je, sebab sebenarnya saya dah baca buku ni dekat sebulan yang lepas. Tak ingat detail sangat. Buku pun buku pinjam, jadi malas nak pinjam-pinjam balik untuk tulis kat sini. Macam mana pun, saya puas hati dan tertarik dengan cerita percintaan bertemakan 'berlandaskan adat' ni. Ending dia pulak agak tragislah, rasanya bagus, tapi..emh, kesian Zainuddin...kapal yang membawa kekasihnya Hayati (ke mana pun dah tak ingat dah) tenggelam dalam perjalanan. Dan nama kapal itu Van der Wijck.

Lain kali saya nak baca karya Buya Hamka yang lain.. ada sorang classmate saya hari tu kata, Di Bawah Lindungan Kaabah menarik untuk dicuba.

Terbitan Pustaka Dini, RM16.00; 286 halaman. Boleh beli terus online di http://www.ujanailmu.com.my/.

*3 buku Faisal Tehrani akan terbit lagi tahun ini... sibukla Abg Faisal nampaknya..

2 ulasan:

dekja berkata...

weh2..
aku ada dh weh buku di bwh lindungan kaabah tuh...
cr kt mph ari tuh...
murah..rm6.90 ja...
hak2..
nk pnjam dak??

Rhea berkata...

Aslmkm..awak..saya dah baca buku Tenggelamnya Kapal Van DerWijck ni sejak saya darjah enam lagi di perpustakaan sekolah..then, saya beli satu cetakan 1976..masih ejaan dan ayat lama..sangat menyentuh jiwa remaja saya waktu itu..dan enam tahun kemudian, buku itu saya hadiahkan kepada orang yang paling saya sayang sebab itu adalah buku dan harta yang paling saya sayang..saya beli lain untuk koleksi saya semula..hmm..begitulah nilai buku tersebut pada saya..saya dah hafal setiap ayat dalam buku tu......

Related Posts with Thumbnails